31 Maret 2011

Tsunami tertua terjadi di Negara Jharkhand India lebih dari 1.600 juta tahun yang lalu.


Para ilmuwan telah menemukan bukti bahwa gempa bumi tertua yang diikuti oleh tsunami dapat dilacak dalam sejarah bumi terjadi lebih dari 1.600 juta tahun yang lalu di tempat yang kini Jharkhand.

Sebuah tim ilmuwan internasional dari India, Jepang dan Polandia telah melaporkan penemuan dalam sebuah kertas jurnal 'sedimen Geologi' pada tahun 2006.

Hal ini terjadi jauh sebelum daratan besar yang disebut Gondwana tanah selatan berpisah dan potongan yang sekarang bentuk Semenanjung India utara dan melayang jatuh di daratan Asia.

Para ilmuwan menganalisis batuan sedimen disimpan di "Chaibasa Formasi" di India timur. "Lapisan menunjukkan deformasi yang belum pernah dijelaskan sebelumnya," kata Rajat Mazumder, penulis utama dan Fellow Humboldt di universitas Munich.

Mazumder dan rekan kerja menunjukkan bahwa gempa bumi menyebabkan deformasi "sementara sedimen masih sedang disimpan dan sebelum konsolidasi mereka," kata mereka.

Lapisan yang mengandung struktur deformasi yang disebut "seismites" dan para ilmuwan dapat melacak cakrawala cacat sampai kedalaman kilometer.

Mengingat keberadaan mereka dalam sedimen disimpan antara 1.600 dan 2.100 juta tahun yang lalu, "mereka adalah salah satu catatan paling awal dikenal dalam sejarah gempa bumi," lapor para ilmuwan.

"Salah satu argumen terkuat untuk gempa bumi sebagai pemicu deformasi adalah terjadinya cacat lapisan kuat (terjepit) antara lapisan tidak terpengaruh ukuran butir yang sama," kata mereka. Argumen lain adalah temuan dari "depresi tabular," pembentukan yang akan diperlukan blok besar sedimen untuk bergerak ke atas dan hanyut.

Menurut para ilmuwan tsunami dihasilkan oleh gempa bumi yang paling mungkin terlepas suatu lanau lemah konsolidasi / blok lumpur dan diangkat dan diangkut begitu saja meninggalkan lubang yang secara bertahap harus diisi oleh sedimen berlapis diamati oleh mereka.

Sangat menarik untuk dicatat bahwa Chaibasa Formasi underlain oleh batuan vulkanik yang telah tanggal sebagai 2100000000 tahun. Dengan kata lain sedimen Formasi Chaibasa sedang diendapkan dalam cekungan dipengaruhi oleh vulkanisme aktif. Di daerah seperti gempa intensitas tinggi terjadi.



Tingginya Chaibasa Formasi diperkirakan memiliki ketebalan 2-4 km dan dapat dilacak ke barat ke utara kota Chakradharpur Selatan kota Ranchi. Karakter sedimen di Formasi Chaibasa, struktur non-diastropic diawetkan di dalamnya, meskipun lipat luas tetapi terbuka dan deformasi, dan lingkungan pengendapan telah menerima perhatian. Deep turbidit laut dangkal lingkungan, lingkungan laut dangkal peritidal atau bahkan sebuah lingkungan fluvial benar-benar telah diusulkan. Mungkin lebih dari satu co lingkungan ada di wilayah tersebut.

S.M. Mathur in1964 dan K. Naha pada tahun 1956 adalah di antara ahli geologi awal yang menunjukkan struktur turbidit dan lingkungan laut dalam di daerah Ghatsila. M.V.N. Murthy dan Anand Alwar pada tahun 1966 tercatat beberapa 106 tempat tidur siklus turbidit dalam urutan 3500 pelite m yg berpasir tebal di bagian utara sungai Subarnarekha pertambangan Rakha. Hal ini diduga bahwa urutan turbidit seperti siklik mungkin terkait dengan fenomena seismik. Sedimentasi di Singhbhum Mobile Sabuk diberkahi dengan beberapa fitur. Kedua tectonism terkait dengan litosfer peregangan dan vulkanisme kontemporer tercermin dalam karakter sedimen.

Dataran Tinggi Chotanagpur dari Jharkhand Negara merupakan bagian dari perisai Semenanjung India, yang merupakan blok cratonic stabil kerak bumi. Meskipun merupakan bagian dari blok stabil itu sedang diguncang oleh tremor ringan.

Chotanagpur telah menghadapi banyak tremor dan gerakan geologi di masa lalu geologi dan sekarang diasumsikan bahwa dataran tinggi bebas dari semua jenis tremor atau gerakan cratonic. Bukti dari gerakan tektonik regional di daerah dataran tinggi yang diawetkan dalam bentuk lipat patahan,, sendi dll di bebatuan.

Menurut GSHAP (Global Seismic Hazard Assessment Program) data, negara bagian Jharkhand jatuh di daerah yang rendah terhadap bahaya gempa tinggi. Per tahun 2002 Standar Biro India (BIS) peta, negara ini juga jatuh di Zona II, III & IV. Secara historis, bagian dari negara ini telah mengalami aktivitas seismik dalam rentang 5,0 M.

Meskipun menjadi zona stabil, tremor ringan melanda Jharkhand Dataran Tinggi pada bulan Agustus 1999 untuk beberapa detik. Beberapa tahun kembali juga pada bulan Juli dan 21 November 1997 Jharkhand Plateau diguncang oleh gempa selama beberapa detik. Karena kurangnya peralatan yang diperlukan, kantor Ranchi Meteorologi tidak dalam posisi untuk mengatakan sesuatu tentang intensitas.

Sebuah gempa kuat dari pada mereka ini telah mengguncang Chotanagpur Dataran Tinggi Jharkhand pada 21 Agustus 1988 di 04:40. The epicenters Gempa itu 525 kilometer sebelah utara barat Shillong (perbatasan Indo-Nepal di negara bagian Bihar) dan diukur 6,6 pada skala. Gempa tahun 1988 yang berlangsung selama beberapa detik dilaporkan dari Ranchi, Jamshedpur, Dhanbad dan Daltongonj.

Sebuah gempa ringan melanda wilayah perbatasan yang berdekatan distrik Latehar dan Lohardagga, Jharkhand, pada tanggal 21 Maret 2007 pukul 22:04 PM waktu setempat. Hal itu berkekuatan M? = 3.3 (M? Adalah besarnya tidak diketahui jenis) dan dirasakan di banyak bagian Chota Nagpur Dataran Tinggi menyebabkan kerusakan kecil. Gempa itu berpusat 81,9 km NW dari Ranchi (Jharkhand), India. Jamshedpur dan wilayah sebelah yang mengalami setidaknya empat tremor intensitas rendah di bulan Januari 2008. Tahun ini di bulan Januari tremor ringan berada di terasa di bagian Shaebganj, Pankur, Godda, Ranchi kabupaten dll

Dari beberapa tahun terakhir Jharkhand telah merasakan sedikit tremor di berbagai belahan Negara intensitas rendah dan sayangnya karena kejadian lokal yang intensitasnya tidak tercatat.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar