10 April 2012

PENGANTAR UNTUK STUDI GEOGRAFI

Geografi bukan murni alam maupun ilmu murni sosial. Dari pengembangan awal sebagai medan terorganisir pengetahuan di klasik Yunani, geografi sudah termasuk menghidupkan serta benda-benda mati, manusia dan karya-karyanya serta alam. Ini menjadi perhatian sedikit selama manusia dianggap sebagai bagian integral dari alam. Tapi geografi, meskipun topik yang sangat tua, tidak menjadi didirikan sebagai disiplin universitas dengan profesi akademik terorganisir sampai setelah ilmu-ilmu alam dan sosial telah menjadi dibagi menjadi fakultas terpisah. Departemen universitas biasa geografi pertama kali didirikan di negara-negara berbahasa Jerman pada 1870-an dan 1880-an, di Prancis sedikit kemudian, dan di Inggris dan Amerika Serikat umumnya pada abad ini. Di setiap negara generasi pertama dari profesor geografi telah dilatih di bidang lain, dalam banyak kasus ilmu-ilmu alam. Otodidak dalam geografi, beberapa dari mereka di luar Jerman adalah fa Miliar dengan perkembangan masa lalu. Salah satu konsekuensi adalah bahwa geografi cenderung memisahkan menjadi dua bagian: satu alam, geografi fisik lebih sering disebut, dan satu manusia atau sosial, geografi ekonomi kadang-kadang disebut. (Di negara-negara yang berbeda dan dalam lembaga yang berbeda dalam praktek negara yang sama bervariasi, apakah subjek merupakan bagian dari fakultas ilmu alam, bagian dari fakultas ilmu sosial, atau split antara keduanya.) Bagi banyak siswa, di sisi lain, itu adalah hubungan antara dua bagian, orang-lahan hubungan, yang merupakan materi pelajaran khas geografi. Selama masa awal berdirinya sebagai subjek universitas di negara berbahasa Inggris, geografi secara umum didefinisikan sebagai studi tentang hubungan, di mana arah, antara lingkungan alam dan manusia. Ini "environmen talist" konsep lapangan tampaknya telah pertama kali dirumuskan di Jerman, dan kemudian di Prancis, di akhir abad kesembilan belas, tapi itu segera dibuang, baik dalam teori maupun praktek oleh ahli geografi Jerman dan, untuk tingkat besar , dalam praktek oleh orang-orang dari Perancis; di kedua geografi negara kembali ke fokus bersejarah yang menarik dalam studi karakter khas daerah bumi. Konsep dan latar belakang historisnya dibuat akrab bagi ahli geografi Amerika dan Inggris hanya pada tahun 1920 dan 1930-an. Dan meskipun saat ini beberapa geografer akan menegaskan konsep lingkungan, banyak aspeknya, terutama penekanan pada manusia-alam dikotomi, masih banyak warna tulisan mereka.
Geografi modern, seperti geografi abad terakhir, mempelajari bumi sebagai ruang di mana kehidupan-nya orang habitat, lingkungan, atau lingkungan. Ini termasuk tidak hanya bagian dari lingkungan, bagian fisik atau alam, tetapi lingkungan total; berada di area yang dihuni lingkungan saat ini telah berada di bagian yang dihasilkan oleh manusia, dan penduduk yang ada merupakan faktor yang hidup dalam lingkungan ini. Geografi, tentu saja, tidak sendirian dalam mempelajari lingkungan manusia. Berbagai bidang dalam ilmu-ilmu alam dan sosial mempelajari kategori tertentu fenomena, tidak termasuk distribusi dan variasi atas bumi. Apa geografi, dan geografi saja, studi adalah karakter areal bumi dimana manusia hidup-bentuk, isi, dan fungsi setiap bagian wilayah, daerah, atau tempat dan pola dan interkoneksi antara bagian-bagian areal. Jika keragaman total tempat dan keterkaitan mereka hanyalah jumlah dari variasi areal dan koneksi fisik, phe nomena biologis, dan sosial, subjek mudah dapat dibagi menjadi bidang yang berbeda: geografi fisik, biogeografi, dan manusia, atau sosial, geografi , atau mungkin dua bagian, geografi alam dan geografi manusia. Namun dalam kenyataannya, fenomena ini kategori abstrak beberapa dalam banyak kasus sangat erat berhubungan dalam variasi areal dan koneksi dari tempat ke tempat. Memang, apa geografi mengamati sebagai individu fitur-yakni tanah, air sungai, pertanian, transportasi rute-adalah elemen kompleks di mana faktor-faktor fisik, bernyawa, dan asal-usul sosial yang begitu rumit terjalin untuk memerlukan penelitian dalam satu lapangan. Tempat atau daerah, besar atau kecil, dapat dipelajari baik khusus atau umum. Kepentingan manusia di tempat-tempat individu dapat dilihat dari praktek dari zaman paling awal memberikan masing-masing daerah nama-benar "Hudson River," "Pennsylvania," atau "Selatan." Geografi, seperti sejarah, pada akhirnya berkaitan dengan pemahaman maksimum mencapai individu kasus. Sebuah langkah penting dalam deskripsi serta pemahaman daerah individu adalah penentuan karakteristik generiknya. Ketika kita berbicara tentang tempat sebagai "padang pasir", "bisa yons," "kota," "pertanian" atau "wilayah budaya," kami membatasi kriteria dalam setiap kasus ke fitur erat berhubungan sedikit, menghadap aspek di mana tempat dari jenis yang sama mungkin berbeda secara radikal. Studi perbandingan karakteristik tempat oleh jenis dapat mengungkapkan indikasi korespondensi yang signifikan, yang mengarah ke hipotesis hubungan generik. [ Penggunaan metode statistik modern untuk menemukan dan menentukan korelasi tersebut dibahas di bawah ini di Geografi, artikel tentang geografi statistik.] Di antara geografi ilmu sosial, seperti sejarah, tumpang tindih bidang yang mempelajari kategori-ekonomi tertentu, politik, atau sosiologis. Dalam geografi, seperti dalam sejarah, itu adalah kombinasi yang terintegrasi dari berbagai elemen, dalam hubungan yang kompleks antar mereka, yang membentuk subyek langsung studi. Sementara tujuan utama dalam geografi adalah pemahaman integrasi penuh kawasan, analisis memerlukan fokus berturut-turut pada integrasi parsial. Studi banding bidang, untuk membentuk konsep generik dan hubungan, harus dibatasi pada integrasi parsial di daerah yang banyak atau lebih dari seluruh dunia. Studi tersebut dapat terbatas pada topik yang sangat sempit, seperti hubungan hasil panen untuk curah hujan, atau mungkin menutupi seluruh kelompok fitur yang membentuk perekonomian daerah.
POLITIK GEOGRAFI Geografi politik dapat didefinisikan dari perspektif disiplin baik geografi atau ilmu politik. Dari perspektif mantan, geografi politik muncul sebagai "studi tentang fenomena politik dalam konteks areal mereka" (Jackson 1964, hal. 1). Hal ini diperkuat dalam geografi pernyataan politik adalah "studi tentang perbedaan areal dan kesamaan dalam karakter politik sebagai bagian yang saling terkait dari kompleks total areal perbedaan dan persamaan" (Hartshorne et al 1954,. Hal. 178). Perhatian terhadap dimensi areal dan pola-SuG gested oleh hal seperti lokasi, jarak, ruang, distribusi, konfigurasi-juga terlihat dalam penelitian di bawah rubrik ilmu politik, yang sama berlaku untuk penelitian dalam sejarah politik dan penelitian berorientasi politis dalam sosiologi dan ilmu lain. Konsep dan teknik Tulisan-tulisan klasik pada mata pelajaran politik mengandung banyak spekulasi mengenai hubungan manusia dengan bumi (Thomas 1925). Beberapa ilmuwan politik kontemporer telah memberikan perhatian khusus pada aspek areal lembaga-lembaga politik, proses, hubungan, dan kebijakan (misalnya, Spykman 1938; 1942; 1944; Spykman & Rollins 1939; Deutsch 1953; Smuckler 1953; Herz 1957; Sprout 1931; 1963; Sprout & Sprout 1946, 1960; 1962; 1965). Tapi dengan beberapa pengecualian (misalnya, Van Dyke 1960, hal. 128), komentar pada kesepakatan disiplin ilmu politik dengan fokus areal sepele atau tidak sama sekali. Geografer telah memberikan perhatian lebih pada aspek areal fenomena politik. Meskipun pendahulunya kembali ke abad kesembilan belas dan sebelumnya (Hartshorne 1935), bidang modern dari tanggal geografi politik di Amerika dari Perang Dunia I (misalnya, Bowman 1921) dan di Eropa dari agak sebelumnya (Ratzel 1897; 1901 George; Mackinder 1902 ; 1904; 1911-1923; Fairgrieve 1915; dan lainnya). Katalog perguruan tinggi Amerika tahun 1930 diumumkan beberapa kursus dalam geografi politik. Tiga puluh tahun kemudian jumlahnya melebihi 300, pertumbuhan yang disertai dengan proliferasi bahan pengajaran dan ditopang oleh penelitian teoritis dan substantif. Kontributor teori termasuk Whittlesey (1939), Hartshorne (1935; 1950), Gottmann (1952), dan Jones (1954a; 1954b). Dalam idiom geografi modern, kualitas geografis menempel pada setiap fenomena, manusia serta bukan manusia, tidak berwujud serta nyata, menunjukkan dimensi areal dan asosiasi yang "memberikan karakter ke tempat-tempat tertentu" (Yakobus & Jones 1954, hal. 4). Untuk mengantisipasi titik yang akan ditekankan kemudian, pola perilaku dan areal lainnya fenomena manusia berwujud menjadi semakin penting bagi penelitian di raphy geog politik. Demikian pula, "politik" dalam ilmu politik mengacu pada lebih dari aparat resmi pemerintah; kualitas politik melekat pada setiap aspek kekuasaan dan pengaruh dalam masyarakat. Sebuah komunitas yang diselenggarakan atas dasar kekuasaan adalah dengan definisi komunitas politik. Setiap komunitas politik (meskipun tidak setiap organisasi politik) memiliki basis teritorial. Negara, sering digunakan sebagai sinonim untuk negara, menunjukkan aspek teritorial suatu negara. Provinsi, kota, desa, sekolah distrik, otoritas pelabuhan, dan subdivisi lain dari negara semua membawa konotasi teritorial. Hal yang sama berlaku untuk kerajaan, blok politik, koalisi, dan istilah lain yang mengidentifikasi unit dan kombinasi dari unit di kekaisaran dan hubungan internasional. Politik daerah Dalam idiom geografi, setiap bagian dari permukaan bumi digambarkan dengan mengacu ence dengan kriteria politik adalah wilayah politik. Kriteria ini termasuk de jure yurisdiksi dan pengambilan keputusan otoritatif. Bidang politik sehingga digambarkan meliputi negara-bangsa, subdivisi mereka resmi dibentuk, dan kerajaan. Ini adalah unquestion daerah dengan kemampuan politik yang signifikan, dan banyak geografi politik telah ditulis dalam hal mereka. Sebagai geografer telah menekankan (misalnya, Whit tlesey 1935), yang "terkesan" perubahan otoritas politik baik aspek fisik dan sosial dari lanskap: itu mempengaruhi, misalnya, inspeksi stasiun dan struktur batas lainnya; transportasi grid yang sesuai dengan persyaratan politik ( misalnya, Wolfe 1963); pergerakan barang dan ple PEO dalam kerangka hukum migrasi dan komersial; dan bahasa dan lain neities homoge budaya yang dipaksakan oleh otoritas politik. Tapi menggambarkan wilayah politik dengan mengacu hanya pada otoritas politik dan yurisdiksi hukum meninggalkan banyak fenomena ditemukan: misalnya, tidak memperhitungkan zona perbatasan yang menunjukkan homogeneities politik perilaku pribadi berbeda dengan de jure yurisdiksi (Hartshorne 1950), dan pola areal perilaku yang berada dalam yurisdiksi teritorial Lat nized tapi tidak berbatasan dengan batas-batasnya, seperti daerah "isolasi" di Amerika Serikat (Smuckler 1953) atau Washington-Boston "megalopolis" (Gottmann 1961). Kriteria yurisdiksi dan wewenang benar-benar gagal untuk menggambarkan daerah yang menunjukkan pola-pola interaksi politik tetapi tidak ada organisasi menyeluruh otoritas. Ini adalah pola karakteristik politik internasional, baik dari masyarakat bangsa-bangsa secara keseluruhan global atau kurang-dari-global bidang-bidang seperti "alam," komunis dunia yang disebut gratis, Atlantik "masyarakat," dan banyak orang lain. Geografer secara tradisional menekankan aspek yang lebih nyata dari wilayah politik. Penekanan ini terlihat dalam konsepsi morfologi Sauer geografi politik sebagai "studi tentang lanskap politik"-yaitu, "pusat-pusat pemerintahan, batas-batas, dan garis defensif dan posisi" (1927, hal 208.). Dengan mengacu pada aries terikat politik, Fischer (1949) mencatat bahwa geografi biasanya menekankan pengaruh menstabilkan graphicfactors fisio, sering untuk mengabaikan proses-proses budaya sejarah dan lainnya. Stephen B. Jones (1959) menelaah literatur geografis batas-batas, menganalisis cara-cara ini telah disusun di tempat yang berbeda dan periode. Geografer yang memberikan perhatian yang meningkat menjadi faktor tidak berwujud dan proses-proses perubahan sosial. Kecenderungan ini tampak jelas dalam tulisan-tulisan disebutkan di atas. Dalam permohonan untuk lebih geografi "fungsional" politik, Hartshorne (1950) menekankan pentingnya ide "sentripetal" dan "sentrifugal" dan gerakan sosial dalam evolusi wilayah negara. Gottmann (1951) memperkenalkan konsep sirkulasi (istilah Perancis yang setara dengan Inggris terdekat mungkin adalah "gerakan") dan icono-graphie (simbol yang mendorong loyalitas, solidaritas, dan kesesuaian) sebagai mengorganisir ide untuk analisis perubahan dan resistensi untuk mengubah politik di daerah. Jones (1954a) membawa ini dan ide-ide lain bersama-sama dalam sebuah "teori medan terpadu." Politik potensi Dalam periode sejarah, hasil interaksi politik, baik dalam komunitas nasional tunggal atau pada tahap yang lebih luas dari politik internasional, menunjukkan pola areal pemaksaan-pengajuan dan pengaruh-menghormati. Dalam negara-bangsa dan kerajaan, pola-pola ini berkembang di bawah proses pengambilan keputusan otoritatif, tidak peduli seberapa primitif atau tidak jelas proses ini mungkin. Pola-pola politik internasional, bagaimanapun, telah berkembang dengan tidak adanya otoritas utama dilegitimasi. Karena itu, pola-pola ini berasal di utama dari gambar kurang tajam digambarkan dari distribusi kekuasaan dan pengaruh di kalangan masyarakat nasional berinteraksi. Tidak ada istilah standar untuk menunjukkan tekanan gerbang efisiensi secara agregat, tarik, daya tarik, atau hanya efek yang satu bangsa atau exerts koalisi pada perilaku orang lain. Istilah "kekuasaan," dengan konotasi kuat militer, terlalu ketat, karena hubungan pengaruh-menghormati berasal dari spektrum yang lebih luas dari perilaku dari paksaan-sub misi-yakni kekerasan dan ancaman itu. The "potensi politik" istilah telah disarankan untuk menunjukkan spektrum yang lebih luas (Sprout & Sprout 1962, hal. 158). Konsep potensi politik memiliki konotasi areal yang pasti. Ia mengungkapkan variasi areal dalam intensitas dan kemanjuran tuntutan pemerintah di negara lain, yaitu kapan dan bagaimana mendapatkan apa di mana. Selain itu, potensi politik mengungkapkan total, atau agregatif, efek dari suatu negara tata negara ditambah efek berasal dari hadapan belaka bahwa bangsa pada lanskap internasional, yang jelas dalam perilaku bangsa lain. Akal sehat, dikonfirmasi oleh observasi, menunjukkan bahwa lokasi, jarak, ruang, konfigurasi tanah dan laut, dan distribusi penduduk, bahan baku, teknologi, institusi, ideologi, dan fenomena lainnya semua mungkin memiliki beberapa bantalan pada potensi politik setiap bangsa dan pada pola yang dihasilkan dari interaksi politik dan hubungan [ melihat potensi kekuatan militer ]. Peta potensi internasional kedua negara tertentu dan wilayah utama dan masyarakat bangsa-bangsa secara keseluruhan agak mungkin mirip peta kontur topografi. Peta-peta ini, bagaimanapun, tidak ada, mungkin data yang tersedia terlalu amorf dan ambigu untuk membuat pemetaan dipercaya mungkin dalam kondisi pengetahuan. Tetapi studi potensi politik dari perspektif geografis, memanfaatkan metode geografis, akan membantu untuk memperjelas konsep areal tersirat dalam kosakata politik internasional-misalnya, bipolar-ity, polycentricity, keseimbangan kekuasaan, lingkup pengaruh, orbit politik, dan banyak lain umum digunakan [ lihat politik Internasional ]. Geografis daerah dan sistem politik Meskipun geografi dan ilmuwan politik berbagi est antar dalam fenomena politik, karya-karya mereka disiplin frame dikenali berbeda. Ilmuwan politik menunjukkan minat dalam dimensi areal dan pola hanya sejauh ini tampaknya berkontribusi terhadap pemahaman tentang lembaga, proses, hubungan, dan isu-isu yang menjadi perhatian publik. Dalam quence konsekuensi, analis politik cenderung untuk melihat dimensi geografis dan pola dari perspektif dominan ekologi, yaitu, hubungan antara "aktor po litical" dan milieux mereka. Cara-cara di mana siswa politik umumnya masalah bingkai cenderung memusatkan perhatian terutama pada hubungan psikologis antara aktor dan lingkungan (Sprout & Sprout 1965). Untuk geografi sebagian besar (tetapi ada banyak pengecualian) bunga dalam hubungan ekologi, meskipun secara umum aktif, cenderung menjadi anak perusahaan dengan pola areal per se. Namun, hal ini kontras dalam perspektif tidak boleh berlebihan. Ketika seseorang mempertimbangkan meningkatnya perhatian bahwa geografi memberikan pola sosial tidak berwujud dan evolusi mereka melalui waktu dan untuk nilai-nilai dan vations motivator yang mendasari pola-pola seperti itu, mungkin lebih hampir benar untuk mengatakan bahwa "area" hanyalah kerangka acuan dalam geografi yang mempelajari perilaku polit ical dan hasilnya. Dalam teori politik konsep sistem telah datang untuk menduduki posisi agak analog dengan konsep wilayah dalam geografi [ lihat Analisis sistem ]. Ide-ide pengorganisasian adalah menarik relatable. Apa yang tampak dari perspektif geografis menjadi politik daerah kota, provinsi, negara, kerajaan, wilayah politik besar, dll-dapat muncul dari sudut pandang ilmu politik menjadi sistem, yaitu, konstelasi unit politik (di dividuals , kelompok, atau masyarakat yang teratur) yang berinteraksi dan berhubungan dalam pola dideskripsikan. Hartshorne dan lain-lain telah menekankan mentarity pelengkap dari perspektif ini (James & Jones 1954, hal. 174). Komplementaritas ini datang melalui kuat di "teori medan kesatuan geografi politik" Jones (1954a). Model Jones terdiri dari lima kategori-interkoneksi Ini disamakan dengan rantai "dari danau atau cekungan ... pada satu tingkat, sehingga apa saja yang melintas satu akan menyebar ke semua orang lain" politik daerah ide-keputusan-langkah pemerintah-bidang-politik. " "Ada rekan-rekan dekat dengan Jones" cekungan "dalam kosa kata lainnya.. Masa jabatannya "politik ide" ap proximates konsep gambar dan tujuan orientasi dalam teori perilaku. "Keputusan" hanyalah apa itu di tempat lain. "Gerakan" dan "lapangan" tampaknya lebih atau kurang analog dengan suatu tindakan yang berubah, bahkan seperti yang diubah oleh, encompas bernyanyi lingkungan. Akhirnya, "bidang politik" termasuk "area terorganisir politik" yang demikian "batas yang diakui, meskipun tidak harus linear atau permanen.", Komunis internasional sistem, aliansi Atlantik, Persemakmuran Inggris, atau sistem internasional lainnya merupakan (dengan perubahan yang sesuai dalam perspektif dan terminologi) area politik, seperti melakukan negara, sebuah sub-divisi dari padanya, atau sistem areally dinyatakan lain interaksi politik. Arus dari ide ke daerah, dalam model Jones, adalah proses dimana orang mengendalikan dan mengubah lingkungan mereka. Ide manusia sebagai agen geografis, refashioning lanskap bersama dengan proses fisik alam, merupakan konsep penting dari geografi modern. Itu diberikan menangkap ekspresi pada pertengahan abad kesembilan belas (lihat Glacken 1956, hlm 70 dst.) Dan, belakangan, oleh Sauer (1925) dan lainnya. Kapasitas meningkat di masyarakat maju secara teknis untuk mengubah lingkungan memiliki implikasi politik yang sangat besar. Konsep aliran dari ide untuk daerah, dalam Jones model yaitu dari citra dan tujuan hasil operasional dalam perilaku idiom-istirahat (lebih sering implisit daripada eksplisit) pada hipotesis manusia-lingkungan umum "possibilism." Ini adalah proposisi bahwa kapasitas aktor dan sifat batas lingkungan set untuk prestasi dengan referensi untuk setiap diberikan tindakan dan bahwa keterbatasan ini mungkin operasi terlepas dari apakah atau bagaimana ia melihat dan membawa mereka ke rekening. Salah satu konsekuensi adalah hipotesis bahwa semakin tinggi tingkat teknologi, semakin besar menjadi kapasitas manusia untuk mengontrol dan memodifikasi komponen bukan manusia dari lingkungan tersebut. Konsekuensi lain adalah bahwa kemampuan operator untuk mempengaruhi perilaku komponen manusia dari lingkungannya tergantung pada kemampuannya dalam hubungan dengan mereka di tempat di mana kemampuan relatif mereka diuji. Arus balik, dari daerah ke ide, dalam model Jones, adalah proses dimana lingkungan tersebut dikatakan perilaku kondisi manusia. Proses pengkondisian telah menjadi fokus kontroversi, terutama karena citra teleologis yang banyak penulis (meskipun tidak Jones) kecanduan. Pengaruh dianggap berasal dari alam atau aspek lain dari lingkungan dapat dinyatakan, bebas dari nuansa teleologis, dengan konsep psikologis seperti persepsi, kognisi, pengakuan, rangsangan, respon, umpan balik, dll (Sprout & Sprout 1965). Mengekspresikan proses pengkondisian dalam hal tersebut menekankan komplementaritas geografi dan ilmu perilaku. Dengan pengecualian tertentu, biasanya tidak penting dalam konteks politik, fenomena psikologis stimulus dan respon menyediakan jalan hanya menunjukkan pengaruh dari lingkungan dengan aktor, dari lingkungan untuk organisme environed, dari "daerah" untuk Sifat psikologis pengkondisian lingkungan "ide." perilaku (dari mana pola areal banyak berasal) telah lama dipahami, meskipun tidak selalu jelas digambarkan (misalnya, Mackinder 1919, p 28;. Febvre 1922, p 171;.. James & Jones 1954, p 13). Setidaknya satu ahli geografi kontemporer telah disajikan kembali secara eksplisit proses ini dalam idiom teori psikologi (Kirk 1952).
Geografis teknik Sebuah kontribusi utama yang ahli geografi telah dibuat untuk mempelajari fenomena politik adalah pengembangan teknik grafis. Sebagian besar wilayah politik terlalu besar untuk langsung dirasakan di toto. Mata tidak dapat membedakan dan menghubungkan berbagai kategori fenomena didistribusikan ke daerah itu, bahkan ketika mereka langsung dipahami, dengan itu nilai mode grafis penelitian, analisis, dan presentasi, dengan menggunakan bola dunia model, peta, cartograms, foto, dll (Bowman 1934, bab 4; Boggs 1948). Peta menggambarkan fitur yang dipilih dari suatu daerah dapat dibandingkan dan disuperposisikan (misalnya, Bowman [1921] 1928, hlm 146, 460). Segmen besar dari permukaan bumi dapat diperiksa dari perspektif yang berbeda (Harrison 1944; Boggs 1945). Foto ketinggian tinggi dan ketinggian rendah dan miring-sudut gambar menambahkan dimensi baru dan tekstur dengan persepsi area yang lebih kecil (misalnya, Gutkind 1956, hal 1 dst.). Peta dan cartograms bisa menipu serta menginformasikan dan karenanya adalah instrumen kuat propaganda politik (Boggs 1946). Peta dan alat grafis lainnya tidak hanya membawa pesan yang terbentuk sebelumnya namun, ketika mempelajari, juga dapat membangkitkan wawasan baru dan hipotesis [ lihat Kartografi ]. Penelitian di geografi politik Literatur substantif membagi kira-kira menjadi dua kategori: (1) fokus yang bekerja pada bidang politik tersebut; dan (2) karya yang memanfaatkan konsep areal dan pola untuk menjelaskan atau memprediksi peristiwa politik. Pembelahan ini kurang lebih berikut garis disiplin, tetapi tidak berarti secara konsisten. Beberapa karya teoritis yang lebih penting telah dikutip, dan buku pengajaran beberapa termasuk dalam bibliografi, bersama dengan karya-karya yang dikutip dalam teks ini. Sebuah bibliografi lebih komprehensif ditambahkan ke esai panjang pada geografi politik di James dan Jones (lihat Hartshorne et al. 1954). Sehubungan dengan penelitian di bidang politik tertentu, orang harus membedakan antara karya yang berurusan terutama dengan fenomena politik dalam konteks areal dan mereka yang hanya memanfaatkan batas-batas politik sebagai kerangka acuan untuk yang lebih luas dari fenomena-misalnya, bekerja pada distribusi areal pertanian, industri jaringan komunikasi, dll Pekerjaan yang berorientasi politis di cluster arti ketat sekitar berbagai berfokus. Salah satunya adalah pembentukan, ekspansi, dan disintegrasi wilayah politik (misalnya, Bowman 1921; Whittlesey 1939; Hartshorne 1950; Deutsch 1953). Berikut adalah kepentingan tertentu: analisis Herz tentang pembentukan modern "besar wilayah" negara dan kemajuan teknologi yang membuat negara-negara ini semakin rentan terhadap penetrasi ekonomi, psikologis, dan militer (1957); esai Vevier pada ide geografis dalam ekspansi teritorial Amerika Serikat (I960), dan hipotesis Hart mengenai syarat logistik wilayah politik (1949). Ada banyak penelitian yang berfungsi bidang politik yang mencerminkan perspektif penelitian bervariasi dan metode beberapa disiplin. Seri Searchlight, diedit oleh GW Hoffman dan GE Pearcy, menawarkan daftar terus tumbuh buku pendek dari jenis ini. Fokus kedua adalah pada analisis bidang politik dalam terang pertumbuhan penduduk, penyebaran jaringan komunikasi, industrialisasi, dan urban sprawl (misalnya, Gottmann 1961; Wolfe 1963). Layak perhatian khusus adalah studi historis Mumford dari kota (1961). Fokus ketiga adalah pada pola areal digambarkan bukan oleh otoritas politik tapi oleh sikap masyarakat dan preferensi. Hal ini melibatkan studi tentang ide integratif dan disintegrasi dan gerakan dalam wilayah negara (misalnya, Hartshorne 1950); sikap terhadap "ruang nasional" (misalnya, studi Herman komunis Cina, 1959); variasi regional dalam postur masyarakat terhadap masalah publik seperti militer pertahanan dan kebijakan luar negeri (misalnya, Beard 1934; Sprout & Sprout 1939; Smuckler 1953). Fokus keempat adalah pada peran otoritas politik dalam, penggunaan pengembangan, penipisan, konservasi pembaharuan, dan sumber daya. Pertanyaan-pertanyaan ini didekati dari sudut yang berbeda dalam Simposium Internasional tentang Peran manusia ... (1956) dan juga di Udall (1963) dan Herber (1962). Efek dari penggunaan sumber daya dan peraturan yang mengatur penggunaan merupakan pameran penting dari "impress" otoritas politik di atas bumi. Fokus penelitian kelima adalah pada daerah politik yang lebih besar dari negara-bangsa daerah. Ini termasuk sebuah kerajaan efisien dan modern (misalnya, Fawcett 1951; Fisher 1950) dan wilayah internasional digambarkan dengan berbagai cara (Jones 1955a). Esai Boggs di Belahan Barat (1945) memusatkan perhatian pada kebutuhan untuk kriteria yang tepat untuk menggambarkan ma jor wilayah politik. Kebutuhan ini dicontohkan dalam beberapa buku teks, di mana wilayah politik dengan berbagai digambarkan oleh fisiografi, sejarah, kriteria luas budaya, atau lainnya, kadang-kadang dengan keluar demonstrasi jelas dari relevansi politik. Dimensi geografis dan pola dalam politik dar di tingkat internasional telah dianalisis dari berbagai perspektif. Hampir setiap buku pelajaran tentang politik internasional memberikan perhatian pada distribusi yang tidak merata orang dan hal-hal antara bangsa-bangsa. Variasi Areal diakui menjadi strategis dalam estimasi kemampuan negara (misalnya, Sprout & Sprout 1962; Jones 1954b). Variasi tersebut membentuk dasar dari hipotesis diciptakan untuk menjelaskan atau memprediksi pola-pola interaksi dalam masyarakat bangsa-bangsa (Jones 1955a; 1955fc; Sprout 1963). Hipotesis tersebut merupakan upaya untuk mengidentifikasi faktor yang tidak merata distribusi di ruang menyediakan penjelasan yang masuk akal dari pola internasional. Geopolitik Perhatian yang besar telah diberikan kepada hipotesis berasal dari konfigurasi global dan regional dari tanah dan laut. Ini termasuk laut daya interpretasi Mahan tentang sejarah (1900; Sprout & Sprout 1962); hipotesis Mackinder tentang kecenderungan menuju kerajaan dunia yang berbasis di "jantung" dari Eurasia (1904; 1919), kemudian dimodifikasi jauh (lihat khususnya 1911-1923, vol 2;. 1943), dan varian dan kritik yang Mahan dan teori Mackinder yang terlalu banyak untuk daftar di sini [ melihat Mackinder ; Mahan ; lihat juga, misalnya, Fairgrieve 1915; Dorpalen 1942; Spykman 1944; Timur & Moodie 1956, bab 18]. Variasi iklim telah menginspirasi satu set hipotesis geopolitik dan kritik (misalnya, Huntington 1915; Wheeler 1946; Mills 1949; Missenard 1954). Pola politik internasional juga dikaitkan dengan distribusi yang tidak merata dari bahan mentah syarat berbagai industri modern. Ada beberapa disposisi untuk menganggap perbedaan areal dalam teknologi sebagai variabel kritis (misalnya, Brown 1956), hipotesis yang telah dikaitkan dengan distribusi demografis untuk menghasilkan prediksi bahwa pola-pola politik internasional akhirnya akan ditentukan oleh kedua. Diksi pra didasarkan pada premis bahwa keunggulan teknologi akan berbeda dengan jumlah relatif ilmuwan rior supe dan individu berbakat lainnya, kejadian orang tersebut bervariasi, dalam jangka panjang, dengan ukuran populasi (Blount 1957; kritik oleh Sprout 1963 ). Kata sifat "geopolitik" memerlukan penjelasan. Geografi politik pada umumnya, dan dalam geografi politik dar di tingkat internasional khususnya, sering bingung dengan geopolitik. Kata ini digunakan dalam Bahasa Inggris sebagai terjemahan longgar Geopolitik, yang datang, pada periode antar perang,, 1919-1939 untuk menunjukkan mobilisasi pengetahuan tepi areal untuk tujuan negara-singkatnya, geo-kebijakan. Geopolitik dikaitkan khususnya dengan Institut für Geopolitik di Munich, diarahkan oleh Karl Haushofer, seorang ahli geografi berubah umum dan propagandis, yang secara luas diyakini (mungkin keliru) telah memberikan kontribusi signifikan terhadap strategi Hitler penaklukan (misalnya, Dorpalen 1942; Fifield 1945). Karena tertentu Jerman dieksploitasi konsep Lebensraum dan ide geopolitik lain untuk tujuan agresif, banyak di Amerika dan yang lain di mana tidak logis menyimpulkan bahwa setiap pencampuran geografi dan politik harus tercemar dengan perang dan penaklukan. Geografer bersikeras bahwa geopolitik adalah bagian dari ilmu politik. Ilmuwan politik melemparkan subjek paria kembali ke geografi. Waktu telah mengaburkan konotasi kebijakan najis geopolitik, mungkin lebih di Amerika daripada di Eropa. Istilah ini bahkan telah mengakuisisi beberapa kemampuan hormat, terutama dalam konteks militer pertahanan analisis. Kata sifat "geopolitik," tidak pernah sebagai nilai sarat sebagai kata benda "geopolitik," dipekerjakan hemat pada 1930-an (misalnya, Whittlesey 1939), dan semakin di tahun-tahun terakhir, untuk menunjukkan aspek areal setiap pola politik dan, khususnya , hipotesis yang dimaksudkan untuk menjelaskan atau memprediksi distribusi areal dan pola potensi politik dalam masyarakat bangsa-bangsa. Semua hipotesis seperti mewakili penilaian peluang dan keterbatasan tersirat dalam sifat-sifat masyarakat politik berinteraksi dan dari lingkungan di mana mereka beroperasi. Penilaian tersebut (dalam idiom teori ekologi) pada dasarnya possibilistic, meskipun mereka dapat dinyatakan dalam retorika deterministik deterministik atau dekat (Sprout & Sprout 1965).
EKONOMI GEOGRAFI Pokok geografi ekonomi berhubungan secara substansial dan historis untuk kedua disiplin dari mana lapangan menerima namanya. Diperoleh dari geografi penekanan pada persamaan dan perbedaan dari daerah ke daerah, besar dan kecil, di permukaan bumi, dan pada hubungan antara daerah atau sirkulasi. Ia memperoleh dari ekonomi suatu kepentingan, produksi distribusi, pertukaran, dan konsumsi barang dan jasa. Geografi ekonomi karenanya dapat didefinisikan sebagai penyelidikan kesamaan, perbedaan, dan usia link di dalam dan antara daerah dalam pertukaran, produksi, transfer, dan konsumsi barang dan jasa. Perhatian khusus diberikan ke lokasi kegiatan ekonomi, yang dianggap baik dari segi teoritis dan praktis [ lihat ekonomi Spasial ]. Hubungan dengan geografi dan ekonomi. geografi ekonomi sangat erat bagian dari seluruh geografi yang memisahkan dari bidang umum adalah sulit. Karena mendapatkan nafkah tidak hanya penting untuk kehidupan manusia tetapi juga melibatkan berbagai fitur budaya dan alam (fisik dan biologis) dan keterkaitan antara fitur tersebut, hal yang paling menjadi perhatian dalam geografi ekonomi menjadi perhatian dalam disiplin over-semua, dan sebaliknya. Hal ini terutama berlaku jika fitur budaya alam dan nonekonomi dipertimbangkan dalam hal implikasinya positif dan negatif untuk digunakan manusia ruang bumi dalam memperoleh penghidupan. Namun, penekanan pada mata pencaharian di bidang ekonomi geogra phy berarti pengurangan yang sesuai perhatian terhadap kondisi budaya atau alam yang mungkin hanya longgar terkait dengan aspek spasial mata pencaharian. Jadi, misalnya, baik asal budaya suatu keyakinan agama maupun proses tanah-bentuk pengembangan yang menarik langsung ke geografi ekonomi kecuali yang berlaku dalam beberapa cara-sebagai keuntungan atau kendala-ke lokasi dan hubungan kegiatan ekonomi. Seperti di seluruh geografi, spektrum dari totalitas hubungan timbal balik dalam geografi ekonomi bisa horizontal (melibatkan berbagai wilayah atau titik yang berbeda dalam daerah tertentu), vertikal (melibatkan kolom morfologi fitur budaya dan alam pada titik tertentu pada bumi permukaan), atau keduanya horisontal dan vertikal. Hori zontal hubungan stres dalam pekerjaan yang paling sekarang sedang dijalankan. Kami dapat mempertimbangkan geografi ekonomi, oleh karena itu, menekankan aspek mata pencaharian dari seluruh geografi, bukan sebagai kompartemen dari disiplin induk. Lapangan memiliki dasi langsung ke ekonomi dan, dengan cara seluruh raphy geog, hubungan tidak langsung dengan disiplin lain dalam ilmu sosial dan alam. Jadi dianggap, bidang menurut definisi adalah cukup luas dalam ruang lingkup pate mengantisipasinya perubahan metodologis dari waktu ke waktu dan tempat ke tempat, meskipun pendekatan spesifik, konsep, sudut pandang dan penekanan, tujuan langsung, dan metode telah berkisar lebih luas dengan perubahan baik waktu atau tempat. Tren. Namun, di antara geografi ekonomi ada kurangnya kesepakatan mengenai arah tertentu, terutama di Amerika Serikat dan Kanada. Untuk waktu setelah kemunculannya sebagai bidang yang terpisah di Amerika Serikat, selama tahun-tahun awal abad kedua puluh, geografi ekonomi terutama mengandalkan pada pendekatan induktif, dengan ulama individu menggabungkan ide-ide dan data dari kerja lapangan dan perpustakaan ke dalam deskripsi, klasifikasi, dan interpretasi kualitatif, memanfaatkan bukti numerik bila memungkinkan. Sebagian karena keterbatasan pada jumlah informasi yang diperoleh dengan cara-cara, penekanan ditempatkan pada unik atau setidaknya ciri khas dan hubungan dalam pekerjaan baik sistematis dan daerah; generalisasi dibuat bila memungkinkan. Meskipun pendekatan ini terus dimanfaatkan oleh ahli geografi ekonomi menguntungkan banyak, dekade terakhir telah ditandai munculnya sekolah baru pemikiran, dengan akar segera pergi sejauh 1930-an dan akar tidak langsung ke bagian awal abad kesembilan belas. Sekolah ini telah memilih pendekatan secara eksplisit teoritis, menekankan penelitian nomotetis dan tergantung ap preciably pada abstraksi matematis. Pada awal 1960-an usulan itu dibuat bahwa geografi pada dasarnya berkaitan dengan analisis sistem (Ackerman 1963) dan bahwa masalah utama dari geografi adalah memahami sistem manusia-tanah bumi. Sistem raksasa pada gilirannya dianggap oleh Ackerman akan terdiri dari sejumlah besar subsistem hirarkis diatur dan proses. Konsep seperti itu menempatkan geografi ekonomi dalam posisi mencari hukum yang melibatkan mata pencaharian dalam konteks analisis sistem diterapkan pada ruang bumi. Tingkat dimana konsep tersebut telah berlaku umum belum bisa dipastikan. Dua Alasan dasar. Seperti disiplin over-semua, geografi ekonomi di Amerika Serikat dan Kanada dapat divisualisasikan dalam hal dua jiwa Funda Alasan-the topikal, atau sistematis (tidak harus bingung dengan sistem dalam analisis sistem), dan daerah . Dalam geografi ekonomi baik alasan-alasan fokus pada kegiatan utama (di sini, seperti umumnya di bidang ekonomi, yang dianggap sebagai pertanian, penggembalaan, hutan-produk industri, pertambangan, perikanan, dan perburuan), kegiatan sekunder (manufaktur dan konstruksi), dan kegiatan tersier (semua pekerjaan lain). Dua alasan-alasan berbeda espe cially untuk posisi awal awal. Dasar pemikiran, topikal, atau sistematis dimulai dengan aspek struktural dan bekerja ke arah bumi-ruang ekspresi mereka dan hubungan, sedangkan daerah dimulai dengan ruang dan bekerja ke arah struktur. Posisi awal masing-masing biasanya tercermin dalam berbagai penekanan dalam karya selesai. Kedua alasan-alasan dapat dibagi ke dalam mata pelajaran yang sendiri telah menjadi kepentingan riset untuk ahli geografi ekonomi tertentu. Dalam praktek mata pelajaran ini biasanya disebut spesialisasi sistematis atau topikal. Geografi pertanian, geografi manufaktur, dan geografi pemasaran telah dari lama tertarik. Transportasi geografi dan pendekatan teoretis untuk kegiatan tersier tertentu dan pola perdagangan domestik telah dikembangkan secara aktif dalam dekade terakhir [ lihat tempat Tengah ]. Selain itu, meningkatnya perhatian yang diberikan kepada geografi rekreasi dan aspek tivities ac tersier belum diberikan pertimbangan penuh, untuk aspek geografis perdagangan internasional, dan dengan geografi ekonomi dari kegiatan utama selain pertanian. Pekerjaan telah dimulai pada phy geogra konsumsi dan geografi harga. Karena kegiatan ekonomi adalah bumi berbasis dan dapat berkerumun, untuk lokasi dan / atau fungsi, menjadi pola dari jenis yang berbeda dan intensitas, daerah penting bagi geografi ekonomi. Seperti di seluruh geografi, wilayah di geografi ekonomi dapat berupa homogen atau nodal. Wilayah homogen, kadang-kadang disebut wilayah formal, kurang lebih inventarisasi fitur statis dan hubungan di dalam daerah yang telah dipisahkan atas dasar geneity homo yang berlaku setidaknya satu fitur. Kedua fitur budaya dan alam dan hubungan mungkin begitu diklasifikasikan: sabuk gandum musim semi, sabuk manufaktur antara Chicago dan New York, dan Appa lachian Pegunungan adalah tiga contoh di Amerika Utara dari klasifikasi ini. Setiap contoh telah dipisahkan atas dasar kriteria tunggal, tetapi multi-kriteria daerah yang mungkin pada tingkat yang lebih tinggi generalisasi. Para nodal, atau fungsional, wilayah hu mengklasifikasikan organisasi manusia ruang bumi. Daerah ini memiliki titik fokus (seperti kota atau kota), daerah organ ized saling ketergantungan timbal balik yang berkaitan dengan titik dan wilayah terkait (seperti daerah perdagangan kota atau kota), dan garis yang menghubungkan ke wilayah itu (seperti jalur transportasi dan komunikasi) memberikan hubungan (seperti lalu lintas dan angkutan komuter dan arus komunikasi) antara titik dan daerah. Kedua homogen dan daerah nodal di sini digambarkan sebagai cara klasifikasi dan bukan sebagai entitas tujuan untuk ditemukan dalam arti scien tific. Kedua jenis daerah dapat dipertimbangkan pada berbagai tingkat pengamatan dan detail. Ketika beberapa tingkatan yang dilapiskan keatasnya, kerangka pyramidlike dengan kecenderungan hirarkis mungkin dikenali. Alam kontak interdisipliner. Selain subbidang, geografi ekonomi meluas ke alam kepentingan bersama dengan disiplin lain. Para lization uti dan konservasi sumber ulang alam dan manusia adalah sudah lama tertarik dengan beberapa ahli geografi ekonomi. Baru-baru ini, perkembangan ilmu wilayah adalah kepentingan pasti untuk beberapa ahli geografi ekonomi, banyak dari mereka berpartisipasi dalam pembangunan itu. Terutama di tahun 1960-an beberapa ahli geografi ekonomi telah menjadi sangat tertarik pada kesenjangan regional pembangunan ekonomi, apakah dalam suatu negara atau pada tingkat kontinental atau global observasi. Implikasi teoritis dan praktis. Pentingnya teoritis dan signifikansi praktis geografi ekonomi saling terkait. Teori mencari keadaan optimal dan cy den manusia dalam pemanfaatan ruang bumi: apa ukuran paling diinginkan, spasi, dan mencampurkan unit-unit ekonomi tertentu dari produksi, pertukaran, transfer, dan konsumsi dalam gies typolo dipilih dari kondisi budaya dan alam? Di sisi lain, evaluasi praktek historis dan saat ini menunjukkan sejauh mana model teoritis sebenarnya berlaku, terutama mengingat, kepribadian budaya lembaga dan karsa orang penting, dan kondisi alam tertentu dari daerah tertentu. Evaluasi tersebut juga memberikan tingkat dan jenis wawasan kualitatif tidak mungkin diperoleh melalui hipotesis saja. Setelah hubungan yang memuaskan antara teori dan praktek telah ditetapkan, langkah logis adalah aplikasi untuk prosedur perencanaan. Dalam geografi ekonomi nilai dari kedua studi teoritis dan matic Prag untuk perencanaan jelas, apakah titik pandang perencana adalah pandangan yang luas dari analis regional, prihatin dengan mencampurkan kegiatan ekonomi bervariasi dan sumber daya, atau lebih terbatas dan sangat khusus mengingat ahli dalam mencari lokasi untuk masing-masing unit kegiatan ekonomi. Metode studi. Sejauh perkembangan dan tren di Amerika Serikat 1904-1954, 50 tahun pertama keberadaan geografi sebagai disiplin hayati uni, telah dievaluasi di tempat lain (James & Jones 1954), peristiwa tahun berikutnya akan ditekankan di sini. Sebuah survei literatur menunjukkan bahwa penelitian sejak 1954 dapat dibagi menjadi tiga kategori, berdasarkan pendekatan dan metode: interpretasi kualitatif, biasanya dengan bukti numerik yang besar dan kadang-kadang memanfaatkan teknik studi kasus; klasifikasi kuantitatif, secara lebih atau kurang de rasa scriptive, dengan elaborasi dan penjelasan kualitatif dan melibatkan prosedur khusus yang berlaku untuk daerah yang berbeda dan periode waktu, dan formulasi dan pengujian hipotesis tertentu dan model. Pendekatan ini telah diterapkan, dengan berbagai tingkat intensitas, untuk beragam bidang geografi ekonomi, tetapi mereka akan dibahas di sini berkenaan dengan pertanian, manufaktur, perdagangan, dan transportasi.
Geografi pertanian. Semua tiga pendekatan yang digunakan dalam geografi pertanian, yang masih menjadi topik yang menarik yang tajam. Buku dan artikel dalam volving interpretasi kualitatif yang beragam untuk materi pelajaran tertentu, tetapi sebagian besar dapat diklasifikasikan dalam pos yang luas tertentu. Sekitar satu artikel pada pertanian muncul dalam empat jurnal profesional dari Amerika Serikat dan Kanada-sepertiga satu Annals (Asosiasi raphers Amerika Geog), Geographer Kanada, Ekonomi Geogra phy, Geografis Tinjauan -diperlakukan kegiatan budaya tertentu agribisnis di daerah tertentu , mengevaluasi aspek-aspek seperti jenis dan ukuran perusahaan, keuntungan lingkungan alam atau kendala, kombinasi tanaman yang dipilih dan ternak dengan tanaman lain dan ternak, alokasi tanah, praktek pertanian umum, dan tren. Seperempat menekankan berukuran over-semua penggunaan lahan pertanian di area tertentu, mengingat aspek lain dari geografi pertanian dengan cara anak perusahaan. Hampir seperlima khawatir terutama dengan reklamasi lahan irigasi-pertanian budaya, drainase, pengendalian erosi, dll akhir seperempat terlibat dalam aneka Kepentingan, seperti redistribusi tanah di daerah tertentu, koloni pertanian dari kelompok minoritas dalam diberikan wilayah, kepemilikan tanah di tempat tertentu, pembangunan ekonomi negara yang sangat tergantung pada pertanian, dan geografi sejarah perubahan budaya pertanian di lokasi yang dipilih, dll Keempat kategori interpretasi kualitatif, yang meliputi paling banyak tulisan-tulisan tentang geografi pertanian di literatur yang diterbitkan di Amerika Serikat dan Kanada, memberikan pemahaman yang berharga kondisi dievaluasi oleh penulis masing-masing tetapi hampir tidak memiliki common denominator. Interpretasi deskriptif dan analitik yang bersifat kuantitatif melibatkan klasifikasi berdasarkan informasi numerik, data resmi sebaiknya terus tersedia. Klasifikasi ini mengungkapkan pola ketika digambarkan pada peta dan karenanya dapat digunakan untuk membangun daerah generik (tipologi wilayah) berdasarkan kriteria kuantitatif. Setelah kriteria menjadi standar secara seluruh dunia, klasifikasi akan menjadi standar dan berlaku untuk semua bagian dunia. Pada prinsipnya baik homogen dan wilayah fungsional mungkin begitu dibangun, tetapi dalam prakteknya wilayah homo geneous telah menerima perhatian yang besar sampai saat ini dalam pekerjaan pertanian. Sebelum 1954 kebanyakan studi didasarkan pada dence evi memadai kuantitatif, bukan yang sangat umum, dan disajikan pada kontinental atau bahkan tingkat global observasi. Weaver (1954, terutama hlm 175-184) diterapkan ukuran yang lebih besar dari objektivitas ke area ukuran menengahi antar, menggabungkan data dari unit daerah untuk menghitung, bagi Barat Tengah Amerika Serikat, perbedaan areal dalam kombinasi tanaman atas dasar derajat varians dari kurva teoritis dari kombinasi yang optimal. Kerja berikutnya oleh ahli geografi lainnya termasuk pendekatan kuantitatif untuk pengambilan sampel regionalisasi pertanian, penerapan korelasi berganda dan analisis regresi untuk pertanian kepadatan penduduk pedesaan di Great Plains, dan asosiasi statistik pertanian gandum tunai di Barat Tengah dengan bentang alam. Penerapan hipotesis dengan geografi pertanian telah didasarkan pada penemuan kembali komplikasi im kerja pelopor Thiinen yang mengobati efek dari biaya transportasi dan harga pasar pada tanaman dan kombinasi ternak (1826-1863). Skr penelitian menunjukkan bahwa sewa, sedangkan pengaruh jarak ke pasar pada penggunaan lahan pertanian tidak mengakibatkan hari ini dalam pola begitu sederhana seperti yang ditetapkan oleh Thtinen, pengaruh harga pasar dan biaya transportasi tidak ada dan dapat dianalisa secara matematis [ lihat Disewakan ]. Manufaktur geografi. penafsiran tasi kualitatif geografi manufaktur, seperti ditunjukkan dalam publikasi dari Amerika Serikat dan Kanada, telah diterapkan terutama ke daerah lain dari Anglo-Amerika, biasanya di mana informasi numerik tidak sepenuhnya tersedia. Seperti artikel atau monografi mungkin merupakan penilaian dari industri tertentu atau kelompok industri atau mungkin melibatkan pemeriksaan umum manufaktur semua. Metode ahli geografi sejarah, menyediakan waktu di mension, mungkin atau mungkin tidak digunakan. Studi kasus ini jarang digunakan. Bekerja hanya melibatkan interpretasi kualitatif merupakan persentase yang relatif kecil dari semua studi di raphy manufaktur geog, terutama karena data numerik yang tersedia untuk yang lebih besar daripada, misalnya, dalam budaya pertanian. Klasifikasi kuantitatif sangatlah banyak di geografi manufaktur. Tenaga kerja dan nilai tambah biasanya kriteria pengukuran, meskipun daftar kemungkinan panjang dan termasuk nilai produk, upah dibayar, jumlah energi yang dikonsumsi, luas ruang tanah, luas ruang lantai, dan nilai lahan. Salah satu klasifikasi tersebut, dengan tenaga kerja yang digunakan sebagai kriteria pengukuran, telah mengungkapkan perubahan struktural dan spasial dalam pembuatan Amerika Serikat. Lain telah didasarkan pada besarnya (jumlah karyawan, upah dibayar, dan nilai tambah) dan intensitas (rasio tenaga kerja dan nilai tambah untuk total nasional dipilih), klasifikasi yang diterapkan, dengan memungkinkan Arahan untuk jenis dan jumlah data yang tersedia, ke Amerika Serikat, Jepang, dan Uni Soviet. Di lain lagi klasifikasi berdasarkan tenaga kerja dan nilai tambah, penulis mengembangkan teknik untuk menampilkan perubahan dari waktu ke waktu di peta tunggal dan diterapkan teknik-nya tidak hanya untuk kondisi di dalam daerah tertentu tetapi juga untuk tingkat diferensial dari pertumbuhan regional, yang diukur dengan nasional total. Studi lain diklasifikasikan kota oleh angkatan kerja berdasarkan industri yang berlaku, setelah pertama menghapus dari pertimbangan kota-melayani fungsi industri. Indeks beberapa penggubahan syair di industri juga telah dikembangkan, dengan angkatan kerja kriteria utama dari pengukuran. Sebuah tipologi arus manufaktur bergantung, di satu sisi, atas orientasi manufaktur untuk bahan baku atau aglomerasi faktor input dan, di sisi lain, setelah akses ke pasar nasional dan regional. Peningkatan perhatian juga sedang diberikan pendekatan theo retical dengan geografi manufaktur. Di sini, terutama, pekerjaan sedang bersama-oleh geografi ekonomi dan ilmu daerah [ lihat ilmu Daerah ]. Di antara awal els mod geografis adalah konstruksi oleh Harris (1954) menunjukkan pentingnya potensi pasar untuk lokalisasi industri. Geografi lain telah menggunakan model untuk mengukur kecenderungan asosiasi dalam manufactur ing, menyimpulkan bahwa aglomerasi adalah kekuatan yang sangat penting. Model telah digunakan untuk memeriksa kecenderungan tinggi nilai tambah manufaktur untuk berkonsentrasi di daerah tertentu, dan mereka juga telah digunakan untuk menghubungkan sebab-akibat melingkar dan kumulatif dengan pertumbuhan manufaktur dan urbanisasi yang terkait. [ Lihat Skala ekonomi dan ekonomi eksternal dan disekonomis .] Geografi perdagangan. Perhatian untuk perdagangan dalam geografi ekonomi telah difokuskan terutama pada kubah tic perdagangan. Pekerjaan teoritis sedang dilaksanakan kekuatan menerus di bawah stimulus dari pusat-tempat teori. Kerja pragmatis, apakah interpretasi kualitatif atau kuantitatif klasifikasi, juga telah dari minat. Karya pragmatis biasanya disebut mar geografi pemasarannya, meskipun beberapa penelitian pada kubah aliran komoditas tic tidak akan selalu berada dalam tercakup di bawah seperti sebuah judul. Penelitian awal semacam ini dikaitkan terutama dengan perkotaan geogra phy, yang dikembangkan sebagai lapangan pada paruh pertama abad kedua puluh dan menjadi semakin penting. Penelitian awal telah menjadi yg berharga bagi teori pusat-tempat dan geografi mar pemasarannya. Dari berbagai penelitian dari indi perkotaan unit individual dan, kemudian, dari penggunaan kontribusi informasi sensus tiga signifikan yang dibuat: ide tentang cityregion, wilayah fungsional saling tergantung unit, termasuk unit perkotaan; klasifikasi dari semua kota di negara dengan relatif dominan fungsi, yang diukur dengan norma-norma nasional, dan konsep dasar ekonomi terdiri, di satu sisi, perdagangan dan kegiatan yang terkait atau bagian dari kegiatan yang menyediakan dukungan keuangan untuk wilayah tertentu dan, di sisi lain, kegiatan atau bagian dari kegiatan yang hanya memberikan interaksi lokal dan tidak memiliki pengaruh luar daerah itu (Yakobus & Jones [1954] 1964, hlm 142-166, 245-251). Selanjutnya, Murphy dan Vance (1954) mengembangkan teknik untuk pembatasan daerah pusat bisnis (CBD), berdasarkan penggunaan lahan melibatkan ritel barang dan jasa dan penyediaan ruang kantor. Ullman (1957) mengembangkan serangkaian peta dalam terpreting arus barang di Amerika Serikat, menekankan prinsip-prinsip saling melengkapi, transferabilitas, dan intervensi kesempatan. Penulis lain telah tertarik pada lokasi yang paling sesuai untuk pusat perbelanjaan, terutama dalam area pasar bersama oleh perusahaan yang bersaing. Pertanyaan telah diajukan mengenai perlunya teori-teori formal dalam geografi pemasaran, tetapi belum ada jawaban pasti telah muncul. Sementara itu, dalam upaya bidang terkait yang dilakukan untuk memetakan dan mengevaluasi distribusi spasial keuangan sebagai kegiatan ekonomi dan untuk menghubungkan distribusi ini dengan daerah perdagangan kota. Pekerjaan yang paling geografis dalam perdagangan internasional telah menjadi pragmatis. Satu studi telah dikaitkan pola regional yang luas (negara atau kelompok negara) dan derajat ketergantungan pada kategori ekspor dan impor, dan lain telah diklasifikasikan oleh negara tingkat ketergantungan pada ekspor. Masih lain telah memeriksa pelabuhan bebas, menyimpulkan bahwa mungkin telah hidup lebih lama manfaatnya dalam teknis canggih, negara industri maju mencoba. Thoman dan Conkling (1967) dinilai tren nasional dan blok perdagangan internasional antara 1938 dan 1963, ketergantungan ekonomi pada ekspor individu dan spesialisasi ekspor, dan logistik dan mekanisme perdagangan tersebut. Geografi transportasi. Meskipun tasi transpor lama telah diobati dalam literatur geografi ekonomi, signifikansi penuh hanya datang untuk direalisasikan sebagai wilayah fungsional, yang tergantung untuk interpretasi sebagian besar pada aliran barang dan orang ke dan dari tempat-tempat pusat, datang ke garis depan perhatian. Hal ini terutama berlaku dari studi hubungan yang melibatkan transportasi dan perdagangan-biaya operator dan rute, ditambah biaya pengiriman, ditambah arah dan komposisi komoditas dan pergerakan penumpang, ditambah kesempatan alternatif untuk gerakan tersebut. Penelitian menemukan hubungan seperti usia mengungkapkan aspek dinamis dari suatu daerah, baik untuk waktu tertentu atau dengan perubahan dari waktu ke waktu. Sekali lagi, semua tiga kategori pendekatan yang harus dilihat, dengan interpretasi kualitatif digunakan terutama untuk menyajikan sebuah ide yang tidak biasa atau untuk menilai kondisi umum di wilayah yang luas di mana informasi numerik yang memadai yang kurang. Beberapa ahli geografi, bagaimanapun, telah menghasilkan interpretasi kualitatif yang sangat baik yang menyangkut bidang, kecil atau besar, yang dibahas agak sepenuhnya oleh data sensus dan sebanding. Selain itu, ahli geografi sejarah telah memberikan wawasan ke dalam pengembangan jalur transportasi agak analog yang telah berevolusi pada waktu yang berbeda dan untuk tujuan yang berbeda. Klasifikasi oleh kepadatan rute dan dengan arah umum dan fungsi rute, lagi biasanya di benua atau tingkat global observasi, tidak baru dalam geografi transportasi, tetapi ini telah ditambah, biasanya di tingkat nasional atau regional, lebih-lebih rinci dan -yang berarti studi. Model juga telah digunakan untuk menunjukkan dampak dari jalan raya pada perubahan geografis, untuk mengantisipasi pengembangan jaringan transportasi, dan untuk menjelaskan tingkat diferensial pertumbuhan lalu lintas penumpang antara bandar udara terkemuka. Geografi ekonomi regional. buku dan monograf Beberapa terakhir telah menerapkan pendekatan regional dengan geografi ekonomi. Gottmann (1961) mengevaluasi perkotaan-ekonomi aspek Megalopolis, bagian urban dari daerah pesisir Atlantik Amerika Serikat yang membentang dari Boston selatan bangsal di luar Washington, DC Hance (1964) disajikan pemeriksaan regional Afrika, berdasarkan bertahun-tahun studi ada. Camu dan rekan-rekannya (1964) diproduksi survei regional sistematis dari geografi ekonomi dari Kanada, memperkenalkan beberapa kriteria-daerah membangun dan ide-ide baru beberapa regionalisasi, termasuk distribusi areal jumlah dan jenis penanaman modal. Ini dan yang sejenis karya telah dilakukan ke depan aspek berkelanjutan dari geografi ekonomi tradisional seperti yang diungkapkan regional. Selain itu, seperti yang telah ditunjukkan, ahli geografi ekonomi yang telah berkontribusi dalam ilmu regional dan pembangunan ekonomi daerah. Sudut pandang lain. geografi Ekonomi diterima secara luas di luar Amerika Serikat dan Kanada dan umumnya didefinisikan dalam hal telah dinyatakan. Bidang ini terutama komprehensif di Uni Soviet, menurut definisi hampir menggantikan geografi manusia (Geograficheskoe Obshchestvo SSSR [1961] 1962, terutama hlm 31-44). Di bawah rangsangan materialisme dialektis dan pembangunan nasional, ahli geografi ekonomi dan fisik dari Uni Soviet telah mengabdikan memperhatikan aspek pragmatis dari subdivisi masing-masing dari disiplin over-semua. Sebuah minat juga ada di Uni Soviet dalam perencanaan, terutama dalam peran teori dan pengukuran. Sebuah sekolah muncul pemikiran ada memegang geografi yang tidak boleh terkotak tetapi dianggap sebagai unit-pandangan yang agak mirip dengan konsep Ackerman dari disiplin sebagai sistem manusia-lahan. Eropa dan Inggris terus minat yang lama dalam geografi ekonomi. Ahli geografi Jerman telah dibangun pada karya Thünen dan Alfred Weber, sekering studi ini dengan evaluasi dari praktek manajemen, perusahaan, dan penggunaan lahan untuk menghasilkan konsep induktif-deduktif cukup beralasan lapangan (Otremba 1953). Istilah "diterapkan geografi" telah datang mulai digunakan, khususnya di Prancis tetapi juga di bagian lain Eropa dan, baru-baru ini, di Uni Geografis Internasional (Phlipponneau 1960). Meskipun tidak terbatas pada geografi ekonomi, geografi diterapkan menekankan efisiensi maksimum dalam penggunaan manusia ruang bumi. Di Inggris geografi ekonomi telah menjembatani kesenjangan agak lancar antara pendekatan deduktif dan induktif, memberikan ulasan yang berharga dan yang ditulis dengan baik yang mengetahui adanya perkembangan sejarah (Estall & Buchanan 1961; Chisholm 1962). Perencanaan adalah dari lama tertarik untuk geografi ekonomi Inggris, dan bekerja pertumbuhan evinces terakhir kerja teoritis (Haggett 1965). Di Skandinavia, terutama Swedia, pendekatan teoritis telah digunakan secara aktif untuk waktu yang lama, meskipun pekerjaan pragmatis terus berlanjut. Ada banyak contoh di negara lain dari penerapan pendekatan yang telah disebutkan. Interpretasi kualitatif sering adalah persediaan rinci sumber daya yang tersedia dalam kondisi tertentu dan batas cutoff. Klasifikasi menjadi lebih banyak, dan ada beberapa eksperimen dengan hipotesis. Tidak ada salah satu dari tiga pendekatan dalam geografi ekonomi selalu lebih unggul daripada orang lain, dan banyak pekerjaan yang sangat dibutuhkan dalam semua. Sebagai data tambahan telah tersedia dan semakin standar internasional, klasifikasi, dan teori mungkin akan menjadi lebih banyak dan akan diproduksi terutama oleh upaya komite atau tim. Interpretasi kualitatif dengan individu, bagaimanapun, selalu akan diperlukan-tidak hanya untuk memberikan rangsangan yang tidak biasa dan wawasan tetapi juga untuk membawa bersama-sama meyakinkan benang ide-ide yang kompleks, hasil yang tidak dapat diharapkan dari antologi.
BUDAYA GEOGRAFI Geografi budaya sebagai dirawat di sini adalah khas geografi Amerika dan dapat dipahami sebagai pelengkap tertentu dari tren dalam geografi Amerika di awal abad ini. Budaya geografi dalam penawaran arti yang lebih luas dengan setiap bagian dari budaya manusia dengan cara yang sama yang berhubungan geografi tanaman dengan distribusi spesies tanaman dan vegetasi atau bahwa geografi ekonomi berkaitan dengan produksi dan distribusi barang dan jasa. Geografi budaya dalam arti sempit yang digunakan di sini juga ditandai dengan topik tertentu dengan budaya yang berhubungan, meskipun benang pemersatu adalah cara nya menggunakan ide antropologi budaya untuk memberi makna materialnya. Pelacakan yang kontinuitas dalam ruang dan waktu dapat membantu menjelaskan budaya dan ciri-ciri budaya yang kehadirannya mungkin tidak tampak secara memuaskan dijelaskan dengan fungsi mereka dalam memenuhi ujung terbuka. Pokok geografi budaya telah menanam dengan kebutuhannya seperti menyelidik ke asal. Geografi budaya bukan bidang swasembada penelitian yang menghasilkan semua data sendiri dan memeriksa mereka sebagai bagian dari sistem tertutup, melainkan lebih merupakan suatu pertukaran di mana data dan interpretasi dari berbagai sumber diperiksa dari satu sudut pandang umum. Pembangunan. Fisiografi ditekankan pada periode formatif geografi Amerika, yang terjadi sekitar pergantian abad. Geografi manusia pertama kemudian mengakui penyelidikan hubungan dipilih antara manusia dan lingkungan fisiknya. Kemudian, perhatian dengan kapasitas produksi tanah datang ke dibarengi dengan pertumbuhan suatu geografi ekonomi yang terkonsentrasi pada produksi dan perdagangan. Raphers geog ekonomi baik diasumsikan atau mencari sebuah fungsionalisme atau kepatuhan terhadap hukum-hukum ekonomi yang menjamin efisiensi. Carl Sauer (1925; 1931) diuraikan geografi budaya baru yang berhubungan dengan unsur-unsur budaya material yang memberikan karakter ke daerah melalui yang Fokusnya adalah untuk berada di karya-karya manusia bukan pada manusia itu sendiri "tertulis ke permukaan bumi.". Penelitian ini adalah untuk menjadi empiris dan historis, tanpa preferensi untuk lingkungan atau setiap kelas dipilih penjelasan lain. Unsur-unsur yang diteliti adalah untuk secara luas ekonomi maupun material, meskipun Sauer (1941) kemudian untuk memperluas ruang lingkup mereka. Proposal Sauer diproduksi, pertama, perubahan umum ke arah geografi Amerika dan, kemudian, geografi budaya lebih khusus, yang awal pertumbuhannya terutama melalui siswa sendiri. Geografi budaya ini telah semakin menduduki wilayah nama dan pemikiran telah diintai; isinya telah dibatasi terutama oleh bidang lain apa yang telah diklaim sebelumnya. Geografi Eropa menyumbang sebagian besar dari materi geografi budaya, khususnya dalam menangani warisan yang kaya di Eropa, tapi sebagian besar di bawah judul dari geografi manusia umum atau geografi sosial kurang inklusif. Model untuk program Sauer adalah berat Jerman, terutama karya Friedrich Ratzel pada penyebaran budaya, kerja Eduard Hahn pada pengembangan pertanian, dan studi regional difokuskan pada sejarah pemukiman. Kulturgeographie terus sebagai divisi luas geografi di Jerman, dimana ide modern dari budaya dikembangkan , tetapi tidak paralel dengan geografi budaya Amerika sebagai pusat khusus untuk bertukar ide (Dewan Riset Nasional ... 1965). Tidak adanya geografi budaya diakui di Inggris dan Perancis tidak mengherankan, untuk konsep budaya yang kurang digunakan di negara-negara (yang bergenre de vie dari Vidal de la Blache mirip digunakan tapi lebih sedikit inklusif). Konten. Kebanyakan penelitian geografi budaya dalam mengembangkan satu atau lebih mata pelajaran berikut: Pertumbuhan eksploitasi manusia habitat nya. Studi tentang penggunaan manusia dari lingkungannya termasuk topik seperti penggunaan awal alat dan peralatan, domestikasi tumbuhan dan hewan, dan berbagai ekonomi produksi makanan. Pembangunan manusia dan penemuan manusia keduanya memiliki dimensi geografis dalam bahwa mereka terdiri dari peristiwa-peristiwa khusus yang terjadi di tempat-tempat tertentu. Perhatian ahli geografi dengan kedua pengaturan spasial dan kualitas habitat memenuhi syarat dia untuk mengambil bagian dalam rekonstruksi dari masa lalu manusia dan juga dalam pemahaman masa kini. Bunga geografi budaya di masa lalu dimulai dengan awal manusia dan mengikuti pengembaraannya dengan peralatan yang lebih ke dalam lingkungan budaya baru (Sauer 1952). Arkeologi, sejarah, geografi fisik, dan observasi lapangan menyediakan banyak bahan baku untuk bekerja di bidang ini. Arkeologi dan sejarah, masing-masing dibatasi oleh sumber-sumber data, harus tetap catatan plete PENGHASILAN. Geografi budaya sering mengajukan pertanyaan-pertanyaan mereka paling tidak mungkin telah terjawab. Jadi, bab-bab awal banyak dalam pertumbuhan manusia dapat di terbaik menjadi teori spekulatif yang mungkin tetap tidak terverifikasi. Perubahan fisik diinduksi pada permukaan bumi oleh manusia. muka bahan Man meninggalkan jejaknya di bumi dia bekerja. Perubahan fisik mungkin menjadi produk sengaja penggunaan manusia dari tanah: erosi tanah yang disebabkan oleh pengayaan budidaya, tanah di sekeliling permukiman manusia, dan perubahan vegetasi yang disebabkan oleh penggembalaan atau pembakaran. Ini mungkin sebuah perubahan yang disengaja, seperti pembukaan hutan atau terasering dari lereng bukit untuk pertanian (Spencer & Hale 1961). Tindakan manusia dan alam telah durasi tersebut dan dari campuran seperti menjadi sering tidak lagi dipisahkan. Kekhawatiran Amerika dengan bagian manusia dalam proses tanggal geografi fisik dari tulisan George P. Marsh, pada tahun 1864, dari Manusia dan Alam. Sebuah studi yang lebih baru, Peran manusia di Mengubah Wajah Bumi (Simposium Internasional ... 1956), mengeksplorasi bumi sebagai jejak cara manusia hidup, sebagai catatan masa lalunya, dan juga sebagai sumber bahan untuk sekarang dan mendatang. Esses proc yang menjelaskan masa lalu dapat berfungsi sebagai panduan untuk masa depan. Penyelesaian bentuk - . pedesaan dan perkotaan bentuk Penyelesaian menyusun sebagian besar fitur dari lansekap buatan manusia. Studi permukiman desa telah menangani sebagian besar dengan tipe rumah, penataan rumah dan struktur lainnya dalam hubungan satu sama lain dan untuk jaringan jalan, dan pengaturan bidang. Meskipun penyelesaian Amerika Serikat baru-baru ini, sejarah bentuk rumahnya sudah sebagian hilang, dan pelacakan mereka sulit (Kniffen 1965). Pola pemukiman, lebih mudah direkonstruksi, telah berkumpul di variasi Farmstead terisolasi. Untuk sebagian besar dari Anglo-Amerika pola medan harus sesuai dengan survei persegi panjang; kawasan tua menunjukkan kebingungan metes dan batas, tetapi pola tradisional bertahan hidup, terutama di permukiman tua sungai Perancis. Rekonstruksi sejarah bentuk penyelesaian Amerika belum berjalan hampir sejauh studi inventorylike pola pedesaan di Jerman atau rumah pedesaan di Italia. Bahkan di mana persediaan menyeluruh, bentuk-bentuk menolak generalisasi jelas memuaskan. Geografi Amerika telah dilakukan relatif sedikit dengan bentuk-bentuk pemukiman perkotaan. Peluang menarik untuk penelitian dapat ditemukan di kota regional yang dominan dan rencana kota, pola jalan dan tata letak banyak, dan lintas-kota perbandingan tipe rumah, bahan bangunan, dan gaya arsitektur.
Nonmaterial budaya, seperti bahasa dan agama. Bahasa dianggap sebagai pelacak etnis yang paling dapat diandalkan, karena pilihan sewenang-wenang kata-kata dari kolam yang sangat besar membuat pengulangan disengaja sangat tidak mungkin. Selanjutnya, bahasa, sebagai sarana dan tanda pergaulan, adalah pembuat dan produk kohesi kelompok dan, karenanya, budaya. Analisis bahasa dan distribusi mereka telah biasanya menjadi pekerjaan seorang ahli, tetapi hasilnya yang banyak digunakan dalam geografi. Toponim adalah komponen bahasa yang sangat dekat dengan wilayah karena perlengkapan mereka pada tanah dan referensi sering mereka untuk kualitas nya. Agama, juga penanda konservatif masyarakat, adalah lembaga sosial dengan tata ruang yang signifikan dan cetakan dari lanskap budaya. Geografi berkaitan dengan agama dengan cara yang berkisar dari distribusi agama khusus untuk ekspresi rasa primal ketertiban dalam lanskap-misalnya, orientasi jalan-jalan atau garis properti dengan kompas (Ishak 1965). Asal dan penyebaran budaya dan peradaban. Penyebaran budaya ini paling hanya dipelajari melalui ciri-ciri budaya tertentu, tetapi sering sebuah kompleks seluruh ciri-ciri budaya dapat dilas untuk gether oleh orang kuat atau berpengaruh dan menyebar di wilayah yang luas dengan cara yang relatif seragam . Sebuah cara hidup atau sebuah peradaban dapat ditelusuri dari awal untuk ekspansinya ke basis teritorial yang lebih besar, sampai akhirnya mencapai batas-batasnya dan diserap atau digantikan oleh budaya lain berkembang. Pertumbuhan peradaban potamic dari rumah mereka di Mesopotamia, pertumbuhan bangsa Cina dari perapian budaya di Lembah Wei, atau mencangkok dari kompleks ekonomi-politik Marxis ke berbagai batang budaya dalam lima puluh tahun terakhir akan cocok mata pelajaran untuk analisis tersebut. Geografer telah memperlakukan budaya dalam berbagai cara, seperti membagi dunia ke dalam wilayah budaya utama (Russell & Kniffen 1951), memeriksa perkembangan budaya dan subkultur, pemetaan daerah inti dan pinggiran budaya (Meinig 1965), dan mempelajari budaya pulau. Evaluasi budaya lingkungan. Teori-teori favorit geografi sering sendiri evaluasi umum dari lingkungan. Perubahan mereka dengan berlalunya waktu adalah bukti bahwa mereka juga, namun beralasan, adalah bagian dari perubahan budaya. Apa yang pria lakukan dengan sumber daya alam nya tergantung pada teknologi itu, pada persepsi tentang sumber daya alam dan dari tempatnya di antara mereka, dan pada nilai yang kompleks tentang sekarang dan masa depan. Clarence Glacken (1956) telah mempelajari tempat manusia di alam dari sudut pandang perubahan ide-ide Barat tentang dunia dihuni. Non-Barat konsepsi, karena dibentuk oleh kosmologi, dimodifikasi oleh pengalaman, dan diungkapkan dalam bahasa, juga penting untuk interpretasi dari pola hidup (Lowenthal 1961). Lingkungan dapat dinilai dari segi estetika. Modifikasi lanskap, termasuk bagian produktif dari lanskap, kemudian dapat dipandu oleh indera estetika dan aksioma. Namun persepsi lingkungan dan respon terhadap rangsangan lingkungan mungkin tidak murni budaya. Sonnenfeld (1965) telah menegaskan perlunya mengisolasi bagian noncultural dari perilaku yang berhubungan dengan lingkungan dan mempengaruhi pembentukan lanskap. Untuk melakukannya lebih baik akan mengurutkan variabel dengan yang penawaran geografi budaya dan akan memperjelas ide dari kausalitas. Tujuan. Banyak penelitian dilakukan untuk memberikan jawaban atas pertanyaan faktual tertentu. Beberapa studi terutama dalam tradisi geografis eksplorasi; ini mencakup banyak pertanyaan daerah dalam geografi budaya (misalnya, Wagner 1958) serta yang lebih spesifik mengumpulkan data-perjalanan (misalnya, Zelinsky 1958). Penelitian lain mencari link dalam pemecahan masalah yang lebih besar tertentu, baik geografis di alam atau sebaliknya. Sebuah tema utama dari pekerjaan Kniffen telah menjadi penggunaan sifat budaya tertentu sebagai indeks untuk migrasi dan difusi dan wilayah budaya mereka membentuk. HC Brookfield (1964), dalam kritik pemikiran geografi budaya Amerika, mencatat keengganan sering untuk membandingkan, generalisasi, atau menjelaskan, terutama jika hal itu berarti masuk ke organisasi sosial atau sikap sosial. Amerika raphers geog budaya sering lebih suka fokus pada kepentingan langsung mereka mengisi kesenjangan dalam pengetahuan yang dipilih bukan pada menggunakan bahan yang diperoleh terutama sebagai sarana untuk memajukan konsep-konsep abstrak dari lapangan. Ada keuntungan dalam mengembangkan tubuh yang dapat diandalkan deskripsi diuraikan relatif bebas dari pemilihan data yang akan cocok untuk pengujian abstraksi prechosen. Namun, geografi budaya juga harus bekerja depan dengan generalisasi secepat data dan sebelum izin teori. Beberapa pembagian kerja dapat mengoptimalkan pertukaran antara deskripsi dan abstraksi. Tujuan penelitian ilmiah sering tak tentu. Iseng ingin tahu mungkin impel penyidik, bahkan ketika harapan tertentu dari rekening aplikasi praktis untuk dukungan keuangannya. Banyak masalah di dunia tidak generalisasi abstrak tetapi tekanan yang muncul dari kondisi lokal yang unik. Sebuah geografi yang memandang setiap tempat sebagai sui generis adalah sumber kemungkinan bantuan. Tema penggunaan manusia dari lingkungannya, terperangkap di sebagian besar geografi budaya, geografi memberikan pandangannya luas dan aplikasi yang paling mungkin dalam skala dunia. Tentu saja ahli geografi budaya tidak banyak tertarik pada studi dengan harapan aplikasi langsung, meskipun dengan aplikasi masa lalu dan sekarang ia terus-menerus ke. Sebaliknya ia terpikat oleh prospek pandangan diartikulasikan lebih baik dari karya manusia dan bekerja dalam bingkai terestrial mereka. Metode. Studi dari daerah kecil yang paling mungkin untuk data mereka tergantung pada pengamatan lapangan. Mereka pada skala seluruh dunia selalu bergantung pada sumber sekunder. Analisis spasial dan kronologis dari data sering membentuk inti logis dari penelitian. Yang pertama berusaha penyederhanaan melalui demonstrasi tata ruang atau pola, yang terakhir menekankan perubahan secara mendalam sejarah atau urutan yang lebih rinci perubahan yang dikenal sebagai proses. Pengaturan tata ruang data merupakan ciri mutlak dari geografi. Peta itu adalah sarana visual mengatur data dalam rangka spasial. ( Untuk menyebar atau terungkap dengan cara ini mendekati makna harfiah dari explanare dan explicare, dasar untuk kata kerjanya menjelaskan dalam bahasa Inggris dan bahasa Latin modern). Pemetaan distribusi sifat budaya atau kompleks tidak stitute con penjelasan, tapi mengarah ke hipotesis tentang bagaimana sifat budaya dikembangkan. Salah satu metode umum interpretasi peta adalah untuk mencari distribusi korelatif yang mungkin juga menjadi asosiasi kausal. Metode kedua adalah memperlakukan distribusi sebagai produk perubahan difusi dan kepunahan dan mencari kondisi yang telah diatur perubahan (Zelinsky 1958; Spencer & Hale 1961). Sebuah peta isochronic berguna dalam menggabungkan kedua temporal dan analisis spasial. Susunan kronologis data sangat penting untuk mempelajari budaya. Sifat konservatif budaya, yang mengikuti model sebelumnya bahkan dalam proses perubahan, mendorong seseorang untuk mempelajarinya dengan menelusuri keberlangsungannya. Jika perangkat tidak terbukti fungsional dalam setiap aspek dari desain, mungkin dijelaskan secara genetik dengan menelusuri asal-usulnya dan gerakan. Yohanes menekankan Leighly jenis penjelasan budaya di proposal untuk studi tentang karya nyata manusia dalam lanskap dalam hal sejarah seni, menekankan "waktu obligasi penting dari budaya dan bukan looser nya tempat-ikatan" (1937, p 135).. Konsep budaya menyediakan sarana untuk memberikan kejelasan untuk apa, setidaknya untuk orang-orang dikeluarkan dari konteks budaya tertentu, tampaknya tidak rasional. Plumbing alasan dasar untuk pilihan budaya dapat memberikan penjelasan fungsional dari apa yang pernah dianggap tidak rasional. Geografi budaya akan menjadi kurang bergantung pada penjelasan genetik sebagai andalan untuk sejauh bahwa perubahan budaya-atau kurang dari itu-dapat dijelaskan dalam hal kepuasan manusia. Prediksi arah perubahan budaya akan menyebabkan aplikasi yang lebih dari temuan geografi budaya. Setiap teori perubahan budaya bisa memiliki teori yang sesuai dari geografi budaya sebagai ekspresi spasial perubahan. Penggunaan konsep budaya dalam studi regional dengan geografi dan antropolog telah dipertimbangkan oleh Thomas (1957). Baterai metode umum disimpulkan oleh Wagner dan Mikesell (1962, hal 24.): "Siapa? Dimana? Apa? Kapan? dan Bagaimana? Tema budaya, daerah budaya, lanskap budaya, sejarah budaya, dan ekologi budaya menanggapi pertanyaan "Tema menyiratkan penampang penyidikan, kebanyakan dari mereka dengan dimensi konseptual daripada yang geometris seperti dalam kasus peta.. Sejak penawaran geografi budaya dengan seperti berbagai besar fenomena, metode juga harus bervariasi. Pertanyaan persisten. Obyek studi dalam geografi budaya dapat dilihat sebagai bentuk-abstrak atau konkret, tunggal atau kompleks. Banyak pertanyaan umum engsel geografi budaya pada penurunan bentuk-bentuk, yang menurut berbagai dicari dalam lingkungan, fungsi ideologi, ornamen teknologi,, bentuk sebelumnya, dan kemungkinan penemuan dan kecelakaan. Penurunan salah satu bentuk tidak selalu menjadi model untuk derivasi orang lain. Peran lingkungan fisik. geografi Budaya dapat menangani hubungan manusia dengan lingkungan fisik di setiap kedalaman pemahaman tentang lingkungan ini. Kerja Sauer dengan manusia purba bersandar pada penilaian perubahan lingkungan dan kesempatan lingkungan untuk memasok celah dalam catatan aposteriori. Di sisi lain, kelangsungan budaya dapat ditelusuri atas bumi tanpa memperhatikan lingkungan fisik di mana budaya menyebar, meskipun untuk melakukannya adalah mengabaikan bagian dari penjelasan yang mungkin. Reaksi terhadap determinisme lingkungan (doktrin bahwa lingkungan fisik menentukan cara di mana manusia tinggal di suatu area) telah bersatu dengan geografi budaya berorientasi untuk menghasilkan etiologi geografis baru yang menekankan determinisme kultural (sebuah doktrin yang menekankan peran budaya sebagai bertentangan dengan yang dari lingkungan). Satu pernyataan dari determinisme kebudayaan adalah bahwa kebudayaan menentukan apa yang lingkungan berarti bagi manusia. Posisi yang kuat memegang persepsi bahwa manusia lingkungan adalah yang terpenting tentang lingkungan fisik; karena persepsi budaya dikendalikan, penjelasan tentang perilaku manusia kemudian dianggap budaya. Determinisme budaya menyajikan pandangan yang berguna kelangsungan pertumbuhan budaya, tetapi kurang sukses sebagai analisis penyebab (pendahulu tanpa yang hasilnya akan berbeda). Kita harus ingat, pertama, bahwa persepsi, menurut definisi, adalah bukan hanya halusinasi (yaitu, independen dari stimulus eksternal) dan, kedua, bahwa lingkungan mungkin tidak merespon manajemen manusia hanya dalam cara yang persepsinya itu perintah. Kesulitan dikotomi manusia-alam dan budaya-lingkungan kadang-kadang dilarutkan dalam serikat. Manusia sering mudah dilihat sebagai bagian dari alam. Man, budaya, dan lingkungan di tanah telah diperlakukan sebagai satu dari sketsa daerah "kepribadian." Formulir terhadap perbedaan fungsi. Apa bagian ini fungsi bermain dalam desain budaya dan bagian mana yang bentuk sebelumnya bermain? Seberapa cepat berubah bentuk agar sesuai dengan perubahan kebutuhan? Apakah bentuk juga dibentuk oleh pertimbangan estetika? Sebuah lumbung dibangun untuk tujuan tertentu, dan desain yang diberikan kemungkinan dipertahankan hanya asalkan memenuhi fungsinya cukup baik. Namun perbedaan antara dua lumbung melakukan fungsi yang sama harus dijelaskan pada beberapa dasar lainnya. Bahkan jika fitur yang berbeda mencerminkan tradisi budaya, mereka mungkin masih berasal di fungsi waktu dan tempat yang lain. Fitur murni dekoratif, juga, kadang-kadang berasal dari fungsi. Bentuk Relic akan terus dibangun atau dapat bertahan hidup dalam struktur yang telah keluar tinggal fungsi aslinya. Apakah fungsi atau bentuk ditekankan pada setiap perbandingan tertentu mungkin tergantung pada apakah persamaan atau perbedaan yang dicari. Bentuk dan cita-cita. Sebuah fitur sederhana dalam lanskap, mengatakan posting, melayani fungsi dan mencerminkan beberapa tradisi pasca-keputusan tertentu. Mungkin tidak ada hubungannya khusus pada etos atau serangkaian cita-cita orang-orang yang menggunakannya. Bentuk yang lebih rumit dengan fungsi yang lebih rumit, misalnya bentuk fisik dari desa atau komunitas dibangun untuk memfasilitasi cara hidup, lebih mungkin untuk mencerminkan kekhasan bahwa cara hidup atau cita-cita yang ada di balik itu. Seorang orang pertapa, tidak diberikan kepada hubungan sosial, mungkin tidak akan memberikan kota mereka dengan plaza dan esplanades atau menghiasnya dengan warna cerah. Penelitian geografis beberapa yang secara khusus menangani bentuk dalam kaitannya dengan ideologi menunjukkan bahwa masyarakat yang agak berbeda mungkin mengadopsi bentuk tersedia yang sama untuk tujuan yang jelas sama. Laporan tentang adanya pemukiman Reformasi Belanda di Michigan (Bjorklund 1964) menceritakan bagaimana sebagian besar imigran menyerah bentuk lama mereka untuk mendukung bentuk-bentuk Amerika umum, tetapi juga menunjukkan bagaimana bentuk-bentuk Amerika masih sesuai dengan ideologi lama. Jika bentuk identik sesuai dengan ideologi berbeda, kita harus berasumsi bahwa prinsip keuangan PEO berbeda melihat bentuk sebagai pemenuhan fungsi batin yang berbeda dan mendapatkan kepuasan yang berbeda dari mereka. Dalam studi lain Philip Wagner menyimpulkan: "Nicoya menunjukkan bahwa transformasi menyeluruh di bidang sosial kadang-kadang dapat menghasilkan hanya variasi moderat dalam teknologi dan lansekap, dan dengan demikian bahwa dua atau lebih masyarakat yang sangat berbeda mungkin sedikit berbeda dalam cara mereka memahami dan memanfaatkan habitat diberikan "(1958, hal. 248). Sebaliknya, masyarakat dengan ideologi yang sama cenderung berkembang bentuk komunitas yang berbeda untuk hidup mereka. Kirim ke pengaturan bentuk dengan cita-cita harus dilakukan lebih lanjut. Bentuk distribusi. Bentuk-bentuk distribusi juga tunduk pada sistematisasi. Pentingnya distribusi kontinyu dan diskontinyu, hubungan daerah asal ke daerah intensitas terbesar, atau masih adanya daerah inti dari sebuah wilayah budaya adalah semua aspek struktur atau bentuk bidang budaya. Kaitannya dengan bidang lainnya. Geografi sejarah adalah pembagian geografi yang paling erat kaitannya dengan geografi budaya. Dua melengkapi satu sama lain dalam geografi budaya-sejarah, di mana sejarah memberikan penjelasan tentang budaya dan budaya menyediakan konsep pengorganisasian untuk mata pelajaran yang paling menarik dalam sejarah geografis. Geografi sejarah dapat berdiri sendiri, namun, untuk sering tidak terorganisir sekitar konsep budaya. Di sisi lain, budaya selalu tergantung pada masa lalu untuk penjelasannya. Geografi ekonomi dan geografi budaya bisa berpisah selama seseorang tergantung terutama pada hukum-hukum ekonomi untuk penjelasan sementara yang lain tergantung pada pola masa lalu. Tetapi seluruh sistem hukum ekonomi dapat ditemukan sebuah kompleks budaya yang telah berkembang agak sengaja dan tidak dalam sebuah mesh tak terhindarkan dari hukum kosmis. Bahkan dalam ekonomi pasar kami tawaran harga barang mungkin tapi ekspresi preferensi budaya (misalnya, preferensi Amerika untuk jagung-makan ham versus Eropa untuk jelai-makan). Dan dalam perubahan ekonomi lembaga baru, produk, dan jenis perusahaan berasal dan menyebar dengan cara sugestif ciri-ciri budaya yang mereka berada. Di sisi lain, hukum-hukum ekonomi yang relevan juga merupakan bagian penting dari penjelasan budaya. Dengan demikian, geografi ekonomi dan budaya bergabung pada tampilan yang luas dari dua bidang. Geografi politik, seperti geografi ekonomi, didukung oleh disiplin independen yang memiliki hukum sendiri (walaupun kurang tepat), dan sistem yang memenuhi fungsi lain. Sebuah bangsa merupakan sebuah ide yang berawal sebuah dan telah menyebar dengan beberapa pertunjukan kekuasaan ke perbatasan tanah. Gagasan generik bangsa lagi sebuah konsep budaya yang memiliki asal dan difusi yang sekarang tampak akan menyelesaikan sirkuit bumi. Setiap negara tergantung pada sebuah komunitas kepentingan, sering termasuk ciri-ciri budaya seperti bahasa nasional dan agama. Perilaku pemilih yang juga mencerminkan pola gigih dalam budaya regional. Kota memiliki kedua dimensi ekonomi dan politik, walaupun ekonomi telah tampak lebih besar dalam studi geografi perkotaan. Perencanaan kota dan perkotaan sosiologi adalah disiplin ilmu serumpun yang membantu memberikan alasan untuk sebuah geografi perkotaan independen. Pada saat yang sama, kota-kota adalah konsentrasi budaya yang sangat sensitif terhadap perbedaan budaya. Secara internal, distribusi subkultur dalam sebuah kota yang kompleks dan lanskap kota sama-sama masalah geografi budaya. Secara eksternal, fungsi kota dan desa-kota sikap bervariasi dari budaya ke budaya. Formulasi matematika sekarang populer dalam studi ekonomi dan perkotaan akan paling berhasil jika mereka bisa menggambarkan keteraturan dan implikasi dari perilaku budaya. Studi Swedia berasal analisis kuantitatif transmisi budaya dan telah berusaha untuk mensimulasikan baik kualitas nya rasional dan acak. Gagasan budaya memberikan kerangka di mana buatan manusia sistem fungsional cocok. Geografi budaya sempit dan bidang yang berurusan dengan sistem fungsional yang juga bagian dari budaya dapat melebur menjadi sebuah geografi budaya lebih luas di mana konsep budaya terus bersikeras pada relativitas yang tepat dalam waktu dan ruang. Pemahaman konsep budaya dan budaya mungkin merupakan rute tercepat untuk sudut pandang yang tidak sepenuhnya terikat oleh budaya sendiri dan dari yang satu bahkan dapat melihat budaya sendiri dalam beberapa perspektif. Budaya adalah mediator cocok dalam sebuah studi yang titik tolak adalah perbandingan orang yang berbeda dan lahan.
BUDAYA GEOGRAFI Geografi budaya sebagai dirawat di sini adalah khas geografi Amerika dan dapat dipahami sebagai pelengkap tertentu dari tren dalam geografi Amerika di awal abad ini. Budaya geografi dalam penawaran arti yang lebih luas dengan setiap bagian dari budaya manusia dengan cara yang sama yang berhubungan geografi tanaman dengan distribusi spesies tanaman dan vegetasi atau bahwa geografi ekonomi berkaitan dengan produksi dan distribusi barang dan jasa. Geografi budaya dalam arti sempit yang digunakan di sini juga ditandai dengan topik tertentu dengan budaya yang berhubungan, meskipun benang pemersatu adalah cara nya menggunakan ide antropologi budaya untuk memberi makna materialnya. Pelacakan yang kontinuitas dalam ruang dan waktu dapat membantu menjelaskan budaya dan ciri-ciri budaya yang kehadirannya mungkin tidak tampak secara memuaskan dijelaskan dengan fungsi mereka dalam memenuhi ujung terbuka. Pokok geografi budaya telah menanam dengan kebutuhannya seperti menyelidik ke asal. Geografi budaya bukan bidang swasembada penelitian yang menghasilkan semua data sendiri dan memeriksa mereka sebagai bagian dari sistem tertutup, melainkan lebih merupakan suatu pertukaran di mana data dan interpretasi dari berbagai sumber diperiksa dari satu sudut pandang umum. Pembangunan. Fisiografi ditekankan pada periode formatif geografi Amerika, yang terjadi sekitar pergantian abad. Geografi manusia pertama kemudian mengakui penyelidikan hubungan dipilih antara manusia dan lingkungan fisiknya. Kemudian, perhatian dengan kapasitas produksi tanah datang ke dibarengi dengan pertumbuhan suatu geografi ekonomi yang terkonsentrasi pada produksi dan perdagangan. Raphers geog ekonomi baik diasumsikan atau mencari sebuah fungsionalisme atau kepatuhan terhadap hukum-hukum ekonomi yang menjamin efisiensi. Carl Sauer (1925; 1931) diuraikan geografi budaya baru yang berhubungan dengan unsur-unsur budaya material yang memberikan karakter ke daerah melalui yang Fokusnya adalah untuk berada di karya-karya manusia bukan pada manusia itu sendiri "tertulis ke permukaan bumi.". Penelitian ini adalah untuk menjadi empiris dan historis, tanpa preferensi untuk lingkungan atau setiap kelas dipilih penjelasan lain. Unsur-unsur yang diteliti adalah untuk secara luas ekonomi maupun material, meskipun Sauer (1941) kemudian untuk memperluas ruang lingkup mereka. Proposal Sauer diproduksi, pertama, perubahan umum ke arah geografi Amerika dan, kemudian, geografi budaya lebih khusus, yang awal pertumbuhannya terutama melalui siswa sendiri. Geografi budaya ini telah semakin menduduki wilayah nama dan pemikiran telah diintai; isinya telah dibatasi terutama oleh bidang lain apa yang telah diklaim sebelumnya. Geografi Eropa menyumbang sebagian besar dari materi geografi budaya, khususnya dalam menangani warisan yang kaya di Eropa, tapi sebagian besar di bawah judul dari geografi manusia umum atau geografi sosial kurang inklusif. Model untuk program Sauer adalah berat Jerman, terutama karya Friedrich Ratzel pada penyebaran budaya, kerja Eduard Hahn pada pengembangan pertanian, dan studi regional difokuskan pada sejarah pemukiman. Kulturgeographie terus sebagai divisi luas geografi di Jerman, dimana ide modern dari budaya dikembangkan , tetapi tidak paralel dengan geografi budaya Amerika sebagai pusat khusus untuk bertukar ide (Dewan Riset Nasional ... 1965). Tidak adanya geografi budaya diakui di Inggris dan Perancis tidak mengherankan, untuk konsep budaya yang kurang digunakan di negara-negara (yang bergenre de vie dari Vidal de la Blache mirip digunakan tapi lebih sedikit inklusif). Konten. Kebanyakan penelitian geografi budaya dalam mengembangkan satu atau lebih mata pelajaran berikut: Pertumbuhan eksploitasi manusia habitat nya. Studi tentang penggunaan manusia dari lingkungannya termasuk topik seperti penggunaan awal alat dan peralatan, domestikasi tumbuhan dan hewan, dan berbagai ekonomi produksi makanan. Pembangunan manusia dan penemuan manusia keduanya memiliki dimensi geografis dalam bahwa mereka terdiri dari peristiwa-peristiwa khusus yang terjadi di tempat-tempat tertentu. Perhatian ahli geografi dengan kedua pengaturan spasial dan kualitas habitat memenuhi syarat dia untuk mengambil bagian dalam rekonstruksi dari masa lalu manusia dan juga dalam pemahaman masa kini. Bunga geografi budaya di masa lalu dimulai dengan awal manusia dan mengikuti pengembaraannya dengan peralatan yang lebih ke dalam lingkungan budaya baru (Sauer 1952). Arkeologi, sejarah, geografi fisik, dan observasi lapangan menyediakan banyak bahan baku untuk bekerja di bidang ini. Arkeologi dan sejarah, masing-masing dibatasi oleh sumber-sumber data, harus tetap catatan plete PENGHASILAN. Geografi budaya sering mengajukan pertanyaan-pertanyaan mereka paling tidak mungkin telah terjawab. Jadi, bab-bab awal banyak dalam pertumbuhan manusia dapat di terbaik menjadi teori spekulatif yang mungkin tetap tidak terverifikasi. Perubahan fisik diinduksi pada permukaan bumi oleh manusia. muka bahan Man meninggalkan jejaknya di bumi dia bekerja. Perubahan fisik mungkin menjadi produk sengaja penggunaan manusia dari tanah: erosi tanah yang disebabkan oleh pengayaan budidaya, tanah di sekeliling permukiman manusia, dan perubahan vegetasi yang disebabkan oleh penggembalaan atau pembakaran. Ini mungkin sebuah perubahan yang disengaja, seperti pembukaan hutan atau terasering dari lereng bukit untuk pertanian (Spencer & Hale 1961). Tindakan manusia dan alam telah durasi tersebut dan dari campuran seperti menjadi sering tidak lagi dipisahkan. Kekhawatiran Amerika dengan bagian manusia dalam proses tanggal geografi fisik dari tulisan George P. Marsh, pada tahun 1864, dari Manusia dan Alam. Sebuah studi yang lebih baru, Peran manusia di Mengubah Wajah Bumi (Simposium Internasional ... 1956), mengeksplorasi bumi sebagai jejak cara manusia hidup, sebagai catatan masa lalunya, dan juga sebagai sumber bahan untuk sekarang dan mendatang. Esses proc yang menjelaskan masa lalu dapat berfungsi sebagai panduan untuk masa depan. Penyelesaian bentuk - . pedesaan dan perkotaan bentuk Penyelesaian menyusun sebagian besar fitur dari lansekap buatan manusia. Studi permukiman desa telah menangani sebagian besar dengan tipe rumah, penataan rumah dan struktur lainnya dalam hubungan satu sama lain dan untuk jaringan jalan, dan pengaturan bidang. Meskipun penyelesaian Amerika Serikat baru-baru ini, sejarah bentuk rumahnya sudah sebagian hilang, dan pelacakan mereka sulit (Kniffen 1965). Pola pemukiman, lebih mudah direkonstruksi, telah berkumpul di variasi Farmstead terisolasi. Untuk sebagian besar dari Anglo-Amerika pola medan harus sesuai dengan survei persegi panjang; kawasan tua menunjukkan kebingungan metes dan batas, tetapi pola tradisional bertahan hidup, terutama di permukiman tua sungai Perancis. Rekonstruksi sejarah bentuk penyelesaian Amerika belum berjalan hampir sejauh studi inventorylike pola pedesaan di Jerman atau rumah pedesaan di Italia. Bahkan di mana persediaan menyeluruh, bentuk-bentuk menolak generalisasi jelas memuaskan. Geografi Amerika telah dilakukan relatif sedikit dengan bentuk-bentuk pemukiman perkotaan. Peluang menarik untuk penelitian dapat ditemukan di kota regional yang dominan dan rencana kota, pola jalan dan tata letak banyak, dan lintas-kota perbandingan tipe rumah, bahan bangunan, dan gaya arsitektur. Nonmaterial budaya, seperti bahasa dan agama. Bahasa dianggap sebagai pelacak etnis yang paling dapat diandalkan, karena pilihan sewenang-wenang kata-kata dari kolam yang sangat besar membuat pengulangan disengaja sangat tidak mungkin. Selanjutnya, bahasa, sebagai sarana dan tanda pergaulan, adalah pembuat dan produk kohesi kelompok dan, karenanya, budaya. Analisis bahasa dan distribusi mereka telah biasanya menjadi pekerjaan seorang ahli, tetapi hasilnya yang banyak digunakan dalam geografi. Toponim adalah komponen bahasa yang sangat dekat dengan wilayah karena perlengkapan mereka pada tanah dan referensi sering mereka untuk kualitas nya. Agama, juga penanda konservatif masyarakat, adalah lembaga sosial dengan tata ruang yang signifikan dan cetakan dari lanskap budaya. Geografi berkaitan dengan agama dengan cara yang berkisar dari distribusi agama khusus untuk ekspresi rasa primal ketertiban dalam lanskap-misalnya, orientasi jalan-jalan atau garis properti dengan kompas (Ishak 1965). Asal dan penyebaran budaya dan peradaban. Penyebaran budaya ini paling hanya dipelajari melalui ciri-ciri budaya tertentu, tetapi sering sebuah kompleks seluruh ciri-ciri budaya dapat dilas untuk gether oleh orang kuat atau berpengaruh dan menyebar di wilayah yang luas dengan cara yang relatif seragam . Sebuah cara hidup atau sebuah peradaban dapat ditelusuri dari awal untuk ekspansinya ke basis teritorial yang lebih besar, sampai akhirnya mencapai batas-batasnya dan diserap atau digantikan oleh budaya lain berkembang. Pertumbuhan peradaban potamic dari rumah mereka di Mesopotamia, pertumbuhan bangsa Cina dari perapian budaya di Lembah Wei, atau mencangkok dari kompleks ekonomi-politik Marxis ke berbagai batang budaya dalam lima puluh tahun terakhir akan cocok mata pelajaran untuk analisis tersebut. Geografer telah memperlakukan budaya dalam berbagai cara, seperti membagi dunia ke dalam wilayah budaya utama (Russell & Kniffen 1951), memeriksa perkembangan budaya dan subkultur, pemetaan daerah inti dan pinggiran budaya (Meinig 1965), dan mempelajari budaya pulau. Evaluasi budaya lingkungan. Teori-teori favorit geografi sering sendiri evaluasi umum dari lingkungan. Perubahan mereka dengan berlalunya waktu adalah bukti bahwa mereka juga, namun beralasan, adalah bagian dari perubahan budaya. Apa yang pria lakukan dengan sumber daya alam nya tergantung pada teknologi itu, pada persepsi tentang sumber daya alam dan dari tempatnya di antara mereka, dan pada nilai yang kompleks tentang sekarang dan masa depan. Clarence Glacken (1956) telah mempelajari tempat manusia di alam dari sudut pandang perubahan ide-ide Barat tentang dunia dihuni. Non-Barat konsepsi, karena dibentuk oleh kosmologi, dimodifikasi oleh pengalaman, dan diungkapkan dalam bahasa, juga penting untuk interpretasi dari pola hidup (Lowenthal 1961). Lingkungan dapat dinilai dari segi estetika. Modifikasi lanskap, termasuk bagian produktif dari lanskap, kemudian dapat dipandu oleh indera estetika dan aksioma. Namun persepsi lingkungan dan respon terhadap rangsangan lingkungan mungkin tidak murni budaya. Sonnenfeld (1965) telah menegaskan perlunya mengisolasi bagian noncultural dari perilaku yang berhubungan dengan lingkungan dan mempengaruhi pembentukan lanskap. Untuk melakukannya lebih baik akan mengurutkan variabel dengan yang penawaran geografi budaya dan akan memperjelas ide dari kausalitas. Tujuan. Banyak penelitian dilakukan untuk memberikan jawaban atas pertanyaan faktual tertentu. Beberapa studi terutama dalam tradisi geografis eksplorasi; ini mencakup banyak pertanyaan daerah dalam geografi budaya (misalnya, Wagner 1958) serta yang lebih spesifik mengumpulkan data-perjalanan (misalnya, Zelinsky 1958). Penelitian lain mencari link dalam pemecahan masalah yang lebih besar tertentu, baik geografis di alam atau sebaliknya. Sebuah tema utama dari pekerjaan Kniffen telah menjadi penggunaan sifat budaya tertentu sebagai indeks untuk migrasi dan difusi dan wilayah budaya mereka membentuk. HC Brookfield (1964), dalam kritik pemikiran geografi budaya Amerika, mencatat keengganan sering untuk membandingkan, generalisasi, atau menjelaskan, terutama jika hal itu berarti masuk ke organisasi sosial atau sikap sosial. Amerika raphers geog budaya sering lebih suka fokus pada kepentingan langsung mereka mengisi kesenjangan dalam pengetahuan yang dipilih bukan pada menggunakan bahan yang diperoleh terutama sebagai sarana untuk memajukan konsep-konsep abstrak dari lapangan. Ada keuntungan dalam mengembangkan tubuh yang dapat diandalkan deskripsi diuraikan relatif bebas dari pemilihan data yang akan cocok untuk pengujian abstraksi prechosen. Namun, geografi budaya juga harus bekerja depan dengan generalisasi secepat data dan sebelum izin teori. Beberapa pembagian kerja dapat mengoptimalkan pertukaran antara deskripsi dan abstraksi. Tujuan penelitian ilmiah sering tak tentu. Iseng ingin tahu mungkin impel penyidik, bahkan ketika harapan tertentu dari rekening aplikasi praktis untuk dukungan keuangannya. Banyak masalah di dunia tidak generalisasi abstrak tetapi tekanan yang muncul dari kondisi lokal yang unik. Sebuah geografi yang memandang setiap tempat sebagai sui generis adalah sumber kemungkinan bantuan. Tema penggunaan manusia dari lingkungannya, terperangkap di sebagian besar geografi budaya, geografi memberikan pandangannya luas dan aplikasi yang paling mungkin dalam skala dunia. Tentu saja ahli geografi budaya tidak banyak tertarik pada studi dengan harapan aplikasi langsung, meskipun dengan aplikasi masa lalu dan sekarang ia terus-menerus ke. Sebaliknya ia terpikat oleh prospek pandangan diartikulasikan lebih baik dari karya manusia dan bekerja dalam bingkai terestrial mereka. Metode. Studi dari daerah kecil yang paling mungkin untuk data mereka tergantung pada pengamatan lapangan. Mereka pada skala seluruh dunia selalu bergantung pada sumber sekunder. Analisis spasial dan kronologis dari data sering membentuk inti logis dari penelitian. Yang pertama berusaha penyederhanaan melalui demonstrasi tata ruang atau pola, yang terakhir menekankan perubahan secara mendalam sejarah atau urutan yang lebih rinci perubahan yang dikenal sebagai proses. Pengaturan tata ruang data merupakan ciri mutlak dari geografi. Peta itu adalah sarana visual mengatur data dalam rangka spasial. ( Untuk menyebar atau terungkap dengan cara ini mendekati makna harfiah dari explanare dan explicare, dasar untuk kata kerjanya menjelaskan dalam bahasa Inggris dan bahasa Latin modern). Pemetaan distribusi sifat budaya atau kompleks tidak stitute con penjelasan, tapi mengarah ke hipotesis tentang bagaimana sifat budaya dikembangkan. Salah satu metode umum interpretasi peta adalah untuk mencari distribusi korelatif yang mungkin juga menjadi asosiasi kausal. Metode kedua adalah memperlakukan distribusi sebagai produk perubahan difusi dan kepunahan dan mencari kondisi yang telah diatur perubahan (Zelinsky 1958; Spencer & Hale 1961). Sebuah peta isochronic berguna dalam menggabungkan kedua temporal dan analisis spasial. Susunan kronologis data sangat penting untuk mempelajari budaya. Sifat konservatif budaya, yang mengikuti model sebelumnya bahkan dalam proses perubahan, mendorong seseorang untuk mempelajarinya dengan menelusuri keberlangsungannya. Jika perangkat tidak terbukti fungsional dalam setiap aspek dari desain, mungkin dijelaskan secara genetik dengan menelusuri asal-usulnya dan gerakan. Yohanes menekankan Leighly jenis penjelasan budaya di proposal untuk studi tentang karya nyata manusia dalam lanskap dalam hal sejarah seni, menekankan "waktu obligasi penting dari budaya dan bukan looser nya tempat-ikatan" (1937, p 135).. Konsep budaya menyediakan sarana untuk memberikan kejelasan untuk apa, setidaknya untuk orang-orang dikeluarkan dari konteks budaya tertentu, tampaknya tidak rasional. Plumbing alasan dasar untuk pilihan budaya dapat memberikan penjelasan fungsional dari apa yang pernah dianggap tidak rasional. Geografi budaya akan menjadi kurang bergantung pada penjelasan genetik sebagai andalan untuk sejauh bahwa perubahan budaya-atau kurang dari itu-dapat dijelaskan dalam hal kepuasan manusia. Prediksi arah perubahan budaya akan menyebabkan aplikasi yang lebih dari temuan geografi budaya. Setiap teori perubahan budaya bisa memiliki teori yang sesuai dari geografi budaya sebagai ekspresi spasial perubahan. Penggunaan konsep budaya dalam studi regional dengan geografi dan antropolog telah dipertimbangkan oleh Thomas (1957). Baterai metode umum disimpulkan oleh Wagner dan Mikesell (1962, hal 24.): "Siapa? Dimana? Apa? Kapan? dan Bagaimana? Tema budaya, daerah budaya, lanskap budaya, sejarah budaya, dan ekologi budaya menanggapi pertanyaan "Tema menyiratkan penampang penyidikan, kebanyakan dari mereka dengan dimensi konseptual daripada yang geometris seperti dalam kasus peta.. Sejak penawaran geografi budaya dengan seperti berbagai besar fenomena, metode juga harus bervariasi. Pertanyaan persisten. Obyek studi dalam geografi budaya dapat dilihat sebagai bentuk-abstrak atau konkret, tunggal atau kompleks. Banyak pertanyaan umum engsel geografi budaya pada penurunan bentuk-bentuk, yang menurut berbagai dicari dalam lingkungan, fungsi ideologi, ornamen teknologi,, bentuk sebelumnya, dan kemungkinan penemuan dan kecelakaan. Penurunan salah satu bentuk tidak selalu menjadi model untuk derivasi orang lain. Peran lingkungan fisik. geografi Budaya dapat menangani hubungan manusia dengan lingkungan fisik di setiap kedalaman pemahaman tentang lingkungan ini. Kerja Sauer dengan manusia purba bersandar pada penilaian perubahan lingkungan dan kesempatan lingkungan untuk memasok celah dalam catatan aposteriori. Di sisi lain, kelangsungan budaya dapat ditelusuri atas bumi tanpa memperhatikan lingkungan fisik di mana budaya menyebar, meskipun untuk melakukannya adalah mengabaikan bagian dari penjelasan yang mungkin. Reaksi terhadap determinisme lingkungan (doktrin bahwa lingkungan fisik menentukan cara di mana manusia tinggal di suatu area) telah bersatu dengan geografi budaya berorientasi untuk menghasilkan etiologi geografis baru yang menekankan determinisme kultural (sebuah doktrin yang menekankan peran budaya sebagai bertentangan dengan yang dari lingkungan). Satu pernyataan dari determinisme kebudayaan adalah bahwa kebudayaan menentukan apa yang lingkungan berarti bagi manusia. Posisi yang kuat memegang persepsi bahwa manusia lingkungan adalah yang terpenting tentang lingkungan fisik; karena persepsi budaya dikendalikan, penjelasan tentang perilaku manusia kemudian dianggap budaya. Determinisme budaya menyajikan pandangan yang berguna kelangsungan pertumbuhan budaya, tetapi kurang sukses sebagai analisis penyebab (pendahulu tanpa yang hasilnya akan berbeda). Kita harus ingat, pertama, bahwa persepsi, menurut definisi, adalah bukan hanya halusinasi (yaitu, independen dari stimulus eksternal) dan, kedua, bahwa lingkungan mungkin tidak merespon manajemen manusia hanya dalam cara yang persepsinya itu perintah. Kesulitan dikotomi manusia-alam dan budaya-lingkungan kadang-kadang dilarutkan dalam serikat. Manusia sering mudah dilihat sebagai bagian dari alam. Man, budaya, dan lingkungan di tanah telah diperlakukan sebagai satu dari sketsa daerah "kepribadian." Formulir terhadap perbedaan fungsi. Apa bagian ini fungsi bermain dalam desain budaya dan bagian mana yang bentuk sebelumnya bermain? Seberapa cepat berubah bentuk agar sesuai dengan perubahan kebutuhan? Apakah bentuk juga dibentuk oleh pertimbangan estetika? Sebuah lumbung dibangun untuk tujuan tertentu, dan desain yang diberikan kemungkinan dipertahankan hanya asalkan memenuhi fungsinya cukup baik. Namun perbedaan antara dua lumbung melakukan fungsi yang sama harus dijelaskan pada beberapa dasar lainnya. Bahkan jika fitur yang berbeda mencerminkan tradisi budaya, mereka mungkin masih berasal di fungsi waktu dan tempat yang lain. Fitur murni dekoratif, juga, kadang-kadang berasal dari fungsi. Bentuk Relic akan terus dibangun atau dapat bertahan hidup dalam struktur yang telah keluar tinggal fungsi aslinya. Apakah fungsi atau bentuk ditekankan pada setiap perbandingan tertentu mungkin tergantung pada apakah persamaan atau perbedaan yang dicari. Bentuk dan cita-cita. Sebuah fitur sederhana dalam lanskap, mengatakan posting, melayani fungsi dan mencerminkan beberapa tradisi pasca-keputusan tertentu. Mungkin tidak ada hubungannya khusus pada etos atau serangkaian cita-cita orang-orang yang menggunakannya. Bentuk yang lebih rumit dengan fungsi yang lebih rumit, misalnya bentuk fisik dari desa atau komunitas dibangun untuk memfasilitasi cara hidup, lebih mungkin untuk mencerminkan kekhasan bahwa cara hidup atau cita-cita yang ada di balik itu. Seorang orang pertapa, tidak diberikan kepada hubungan sosial, mungkin tidak akan memberikan kota mereka dengan plaza dan esplanades atau menghiasnya dengan warna cerah. Penelitian geografis beberapa yang secara khusus menangani bentuk dalam kaitannya dengan ideologi menunjukkan bahwa masyarakat yang agak berbeda mungkin mengadopsi bentuk tersedia yang sama untuk tujuan yang jelas sama. Laporan tentang adanya pemukiman Reformasi Belanda di Michigan (Bjorklund 1964) menceritakan bagaimana sebagian besar imigran menyerah bentuk lama mereka untuk mendukung bentuk-bentuk Amerika umum, tetapi juga menunjukkan bagaimana bentuk-bentuk Amerika masih sesuai dengan ideologi lama. Jika bentuk identik sesuai dengan ideologi berbeda, kita harus berasumsi bahwa prinsip keuangan PEO berbeda melihat bentuk sebagai pemenuhan fungsi batin yang berbeda dan mendapatkan kepuasan yang berbeda dari mereka. Dalam studi lain Philip Wagner menyimpulkan: "Nicoya menunjukkan bahwa transformasi menyeluruh di bidang sosial kadang-kadang dapat menghasilkan hanya variasi moderat dalam teknologi dan lansekap, dan dengan demikian bahwa dua atau lebih masyarakat yang sangat berbeda mungkin sedikit berbeda dalam cara mereka memahami dan memanfaatkan habitat diberikan "(1958, hal. 248). Sebaliknya, masyarakat dengan ideologi yang sama cenderung berkembang bentuk komunitas yang berbeda untuk hidup mereka. Kirim ke pengaturan bentuk dengan cita-cita harus dilakukan lebih lanjut. Bentuk distribusi. Bentuk-bentuk distribusi juga tunduk pada sistematisasi. Pentingnya distribusi kontinyu dan diskontinyu, hubungan daerah asal ke daerah intensitas terbesar, atau masih adanya daerah inti dari sebuah wilayah budaya adalah semua aspek struktur atau bentuk bidang budaya. Kaitannya dengan bidang lainnya. Geografi sejarah adalah pembagian geografi yang paling erat kaitannya dengan geografi budaya. Dua melengkapi satu sama lain dalam geografi budaya-sejarah, di mana sejarah memberikan penjelasan tentang budaya dan budaya menyediakan konsep pengorganisasian untuk mata pelajaran yang paling menarik dalam sejarah geografis. Geografi sejarah dapat berdiri sendiri, namun, untuk sering tidak terorganisir sekitar konsep budaya. Di sisi lain, budaya selalu tergantung pada masa lalu untuk penjelasannya.
Geografi ekonomi dan geografi budaya bisa berpisah selama seseorang tergantung terutama pada hukum-hukum ekonomi untuk penjelasan sementara yang lain tergantung pada pola masa lalu. Tetapi seluruh sistem hukum ekonomi dapat ditemukan sebuah kompleks budaya yang telah berkembang agak sengaja dan tidak dalam sebuah mesh tak terhindarkan dari hukum kosmis. Bahkan dalam ekonomi pasar kami tawaran harga barang mungkin tapi ekspresi preferensi budaya (misalnya, preferensi Amerika untuk jagung-makan ham versus Eropa untuk jelai-makan). Dan dalam perubahan ekonomi lembaga baru, produk, dan jenis perusahaan berasal dan menyebar dengan cara sugestif ciri-ciri budaya yang mereka berada. Di sisi lain, hukum-hukum ekonomi yang relevan juga merupakan bagian penting dari penjelasan budaya. Dengan demikian, geografi ekonomi dan budaya bergabung pada tampilan yang luas dari dua bidang. Geografi politik, seperti geografi ekonomi, didukung oleh disiplin independen yang memiliki hukum sendiri (walaupun kurang tepat), dan sistem yang memenuhi fungsi lain. Sebuah bangsa merupakan sebuah ide yang berawal sebuah dan telah menyebar dengan beberapa pertunjukan kekuasaan ke perbatasan tanah. Gagasan generik bangsa lagi sebuah konsep budaya yang memiliki asal dan difusi yang sekarang tampak akan menyelesaikan sirkuit bumi. Setiap negara tergantung pada sebuah komunitas kepentingan, sering termasuk ciri-ciri budaya seperti bahasa nasional dan agama. Perilaku pemilih yang juga mencerminkan pola gigih dalam budaya regional. Kota memiliki kedua dimensi ekonomi dan politik, walaupun ekonomi telah tampak lebih besar dalam studi geografi perkotaan. Perencanaan kota dan perkotaan sosiologi adalah disiplin ilmu serumpun yang membantu memberikan alasan untuk sebuah geografi perkotaan independen. Pada saat yang sama, kota-kota adalah konsentrasi budaya yang sangat sensitif terhadap perbedaan budaya. Secara internal, distribusi subkultur dalam sebuah kota yang kompleks dan lanskap kota sama-sama masalah geografi budaya. Secara eksternal, fungsi kota dan desa-kota sikap bervariasi dari budaya ke budaya. Formulasi matematika sekarang populer dalam studi ekonomi dan perkotaan akan paling berhasil jika mereka bisa menggambarkan keteraturan dan implikasi dari perilaku budaya. Studi Swedia berasal analisis kuantitatif transmisi budaya dan telah berusaha untuk mensimulasikan baik kualitas nya rasional dan acak. Gagasan budaya memberikan kerangka di mana buatan manusia sistem fungsional cocok. Geografi budaya sempit dan bidang yang berurusan dengan sistem fungsional yang juga bagian dari budaya dapat melebur menjadi sebuah geografi budaya lebih luas di mana konsep budaya terus bersikeras pada relativitas yang tepat dalam waktu dan ruang. Pemahaman konsep budaya dan budaya mungkin merupakan rute tercepat untuk sudut pandang yang tidak sepenuhnya terikat oleh budaya sendiri dan dari yang satu bahkan dapat melihat budaya sendiri dalam beberapa perspektif.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar