11 Desember 2011

Batuan sedimen,Batuan Metamorf,batuan beku


batuan beku
Ini terjadi dari magma (batuan cair) yang mengalami proses pendinginan, kemudian membeku. Berdasarkan proses pembekuan, batuan beku dibagi menjadi tiga jenis, yaitu:
1. Batin beku Batu
Pembekuan terjadi di dalam, sangat dalam di bawah permukaan bumi. Proses pendinginan sangat lambat. Hal ini menyebabkan terbentuknya besar, kristal mineral yang sempurna, dan kompak. Struktur mineral seperti itu disebut struktur plutonik atau granit (holocrystaline). Batuan beku dalam disebut juga abisis batu. Sebagai contoh: batu granit, diorit, synite, dan gabro.
2. Beku Rock atau rock Hypabyssal
Tetap dari magma meresap ke dalam lapisan atas dan terasa ke celah-celah terowongan vulkanik, maka itu menjadi dingin dan membeku. Proses pembekuan relatif lebih cepat, sehingga kristal yang terjadi yang tidak kompak sebagai batuan beku dalam. Struktur batuan beku ini disebut porfiri struktur. Sebagai contoh: granit, diorit porfiri, porfiri syenite, dan porfiri.

3. Luar batu beku atau batuan beku efusif

Batuan beku jenis ini terjadi dari magma yang mencapai permukaan bumi, maka membeku. Proses pembekuan adalah cepat, sehingga kristal dapat terbentuk. Misalnya, dalam


Batuan Metamorf
Batuan metamorf adalah batuan yang dihasilkan dari konversi dari batu asli sebagai hasil dari proses metamorf, yang merupakan proses yang dijalani oleh batu asli sebagai akibat dari tekanan dan suhu yang lebih tinggi secara bersamaan.
Batuan metamorf dapat diklasifikasikan sebagai berikut:
1. Termic metamorf batuan
Batuan metamorf adalah batuan Termic terbentuk karena kenaikan suhu. Misalnya, batu kapur terbentuk karena pengaruh suhu tinggi sehingga menjadi cair, maka setelah menjalani proses pendinginan yang mengubah batu kapur menjadi batu marmer.
2. Dinamis metamorf batuan
Dinamis batuan metamorf adalah batuan yang terbentuk sebagai hasil dari tekanan dari lapisan di atasnya dalam waktu yang lama. Ini batuan metamorf dinamis disebut batuan metamorf kinetik. Sebagai contoh, menulis batu yang berasal dari tanah liat, yang mendapatkan tekanan dari lapisan di atasnya.
3. kontak batuan metamorf pneumolici
pneumolici batuan metamorf kontak adalah batu yang terbentuk sebagai hasil dari kenaikan suhu mengikuti penyisipan unsur-unsur batuan lain (zat lain).
Sebagai contoh: kuarsa dalam proses metamorf adalah dimasukkan unsur borium, akan menghasilkan jenis mutiara batu yang disebut turmalin, sementara jika elemen aditif adalah fluorium, akan menghasilkan topaz, semacam mutiara yang memiliki warna kuning.

Batuan sedimen
Batuan beku yang ditemukan ke permukaan bumi akan mengalami kehancuran (erosi) oleh pengaruh cuaca, maka diangkut oleh kekuatan alam seperti air, angin atau gletser dan itu bisa sedimen di lain tempat, batuan sedimen sehingga terbentuk.
Menurut proses pembentukan, batuan sedimen dipisahkan menjadi:
a. Klastik atau Batu Mechanic.
Hal ini terbentuk dari gumpalan batu yang lebih besar yang dibawa dari lereng gunung, melalui air hujan maka dibawa oleh aliran sungai dan maka mendapat sedimen di daerah hilir dalam bentuk pasir komposisi kimia yang masih sama dengan batu asli. Ini berarti sedimentasi tidak mengalami proses kimia, tetapi hanya proses mekanis.
Contoh batuan klastik adalah: brexi rock, konglomerat batu, pasir dan tanah liat.
b. Kimia Rock.
kimia batuan
Hal ini terbentuk melalui proses kimia, seperti itu dialami oleh batu kapur di atap teluk itu. Kapur ini diresapi oleh air hujan yang mengandung karbondioksida akan larut dalam bentuk larutan air kapur. Beberapa drop solusi dari atap gua dan jatuh ke dasar gua kering, tongkat beristirahat di langit-langit gua, sehingga membentuk sedimen kapur sebagai tetap penguapan air jeruk nipis ketika itu tetes solusi. Stalaktit dan stalagmit terbentuk, yang merupakan salah satu proses yang dihasilkan oleh batuan kimia.

c. Organik Rock.
Hal ini terbentuk dari akumulasi sisa-sisa hewan dan tumbuhan.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar