11 Desember 2011

Nova ,Supernova,Nebula,Milky Way Galaxy


galaksi
Galaxy adalah sekelompok bintang di alam semesta bahwa jumlah mereka besar.
Jika kita pergi keluar rumah di malam yang cerah dan tidak berawan juga bebas dari pengaruh cahaya bulan, maka kita dapat melihat di langit jalan cahaya seperti sabuk raksasa yang membuat lingkaran. Jika kita amati dengan menggunakan teleskop, jalan cahaya adalah persatuan cahaya bintang miliar bahkan lebih, yang terletak dalam satu kelompok galaksi tertentu. Di alam semesta, selain ditemukan miliar bintang, ada juga miliaran galaksi, bahkan lebih. Tapi yang kita tahu hanya beberapa, termasuk galaksi Bima Sakti.
Sebelum teleskop ditemukan oleh Galileo-Gelilei (1610), misteri galxy tidak ditemukan lagi, sehingga beberapa negara menggambarkan galaksi sebagai cahaya putih.
Misalnya orang galaksi digambarkan kuno Yunani sebagai menumpahkan susu di langit ketika Juno brestfeed bayinya yang memiliki nama Hercules. Hal ini berbeda dengan cerita-cerita lain yang menggambarkan galaksi bangsa adalah tempat roh orang mati. Bahkan beberapa galaksi yang menjelaskan sebagai jalan untuk roh-roh orang mati untuk pergi ke tempat abadi mereka.

Karakteristik galaksi adalah sebagai berikut.
1. Ini memiliki cahaya sendiri.
2. Ini memiliki inti bahwa cahaya di tengah, sehingga mudah dikenali.
3. Ini memiliki bentuk tertentu.
4. lokasi antara satu galaksi dengan galaksi lain sangat jauh.

Bentuk Galaksi

Berdasarkan bentuknya galaksi dipisahkan menjadi tiga:

1. Ini memiliki bentuk Ellipse

Karakteristik khusus dari galaksi ini adalah di tengah adalah ditemukan tumpukan bintang padat dan memiliki bentuk seperti bola lensa, bagian tengah yang kental, sementara ujung yang tipis. Jumlah galaksi yang memiliki bentuk elips adalah sekitar 75% dari galaksi yang pernah mengenali.

2. Spyral bentuk

Bentuk galaksi ini seperti pusaran api raksasa. Milky Way galxy termasuk ke dalam bentuk ini, sementara matahari kita terletak di salah satu tengah spyra itu.

3. Ini memiliki bentuk tidak teratur

Bentuk ini muncul seperti bola kecil yang menyebar tidak beraturan, tanpa pinggiran mencolok.


Milky Way Galaxy

Bima Sakti adalah galaksi di awal diasumsikan memiliki bentuk bola gas raksasa yang berputar di porosnya. Karena rotasi, bentuk galaksi Bima Sakti adalah seperti disk.
Prof Kapteyn (1851-1922), seorang astronom Belanda berpendapat: Bima Sakti terdiri dari satu set besar bintang, koleksi yang memiliki bentuk seperti disc, matahari kita dengan planet-planet, mereka yang gemar di salah satu titik pusat dari disk.


Sekitar pusat dari disk ditemukan koleksi bintang padat. Semakin jauh dari pusat, yang lebih longgar kerumunan bintang-bintang, tetapi tidak ada batas luar yang pasti.

Pada tahun 1917, Saphley dari Harvard observatorium di Amerika, ia menemukan bahwa galaksi Bima Sakti memiliki diameter sekitar 1.000.000 tahun cahaya dan matahari kita terletak agak ke samping pusat galaksi yang memiliki jarak sekitar 30.000 tahun cahaya.

Dari hasil penelitian, galaksi Bima Sakti terdiri dari:
1. Bintang dengan planet-planetnya.
2. Kabut gas, untuk Orion Nebula misalnya, kabut ini terlihat bersinar karena cahaya bintang yang menyerap, yang kemudian dipancarkan lagi.
3. Debu kabut, yang merupakan kumpulan kabut yang dapat menutupi beberapa bagian dari Bima Sakti, seperti bagian hitam yang ditemukan di pusat konstelasi Southern Cross. Itu bagian gelap oleh pelaut disebut Sack Batubara.

Jumlah bintang di galaksi Bima Sakti diperkirakan lebih dari 100 miliar, sedangkan jumlah kabut gas dan debu kabut hampir sama dengan jumlah bintang. Oleh karena itu massa Bima Sakti diperkirakan setara dengan 200 miliar kali massa Matahari.

Menurut prediksi astronom, di galaksi Bima Sakti tidak hanya planet Bumi yang memiliki kehidupan. Tapi sampai sekarang tidak ditemukan namun tanda-tandanya.

Ciri-ciri galaksi Bima Sakti adalah sebagai berikut:
1. Bentuknya seperti disc.
2. Bagian tengah adalah tebal dan tipis untuk mendapatkan segala arah.
3. Hal ini ditemukan dalam sistem surya kita.
4. Di bagian tengah dari disk ditemukan sekitar 80 miliar bintang.
5. Pada bagian tepi ditemukan sekitar 20 miliar bintang.

Nova dan Supernova

Nova berarti sebuah bintang baru, hal itu disebut seperti itu karena bintang yang sebelumnya tidak bisa diamati, maka tampak dan cahaya yang sangat terang. Hasil penelitian astronom menunjukkan bahwa Nova dan Supernova tidak bintang-bintang baru, tetapi mereka meledak sehingga mereka melepaskan bintang cahaya yang sangat terang.

Acara pertama adalah terjadi Nova pada 4 Juli, 1054, di era Dinasti Sung di Cina. Pada era itu, terlihat bintang yang sangat terang, sehingga dapat dilihat di siang hari. Catatan menunjukkan bahwa bintang terletak di konstelasi Taurus.

Setelah dua tahun, bintang tidak terlihat. Sejak penciptaan teleskop modern yang dilengkapi oleh perangkat detektor, astronom melihat kabut berkembang di tempat mantan Nova dan Supernova terbentuk pada tahun 1054. Kabut ini disebut kabut kepiting. Seorang ahli astronomi Amerika bernama Virgima Trimble terukur yang dikembangkan kabut kepiting kecepatan 1450 km / detik. ia juga dapat memprediksi bahwa semua bersatu di tengah kabut mereka sekitar 900 tahun yang lalu. Dengan menggunakan teleskop radio diketahui, bahwa kabut kepiting adalah penghasil kuat dari berita radio

nebula
Nebula dalam bahasa Latin adalah kabut berarti. Nebula adalah benda angkasa yang hampir seperti gumpalan awan yang terdiri dari gas dan debu, ditemukan antara bintang-bintang.
Dalam alam semesta ini banyak ditemukan penyebaran dari nebula atau kabut. Kabut di alam semesta dapat dikelompokkan menjadi dua jenis:

1. Sakti nebula cara, hal itu disebut seperti itu karena nebula yang terletak di galaksi Bima Sakti.
2. Nebula Luar Galaksi, yaitu nebula yang ada di luar Bima Sakti, namun nebula yang tidak sama dengan kabut gas dan debu kabut yang ditemukan di Bima Sakti. Itu nebula terdiri dari miliaran bintang, maka disebut galaksi luar.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar