11 Desember 2011

Pengembangan Geografi

Pengembangan GeografiIWANGEODRS

Geografi adalah ilmu yang mempelajari persamaan dan perbedaan fenomena geospheric dengan titik pandang lingkungan dan regional dalam konteks spasial. Pada dasarnya, ruang lingkup geografi mencakup semua fenomena yang terjadi di permukaan bumi beberapa variasi dan organisasi spasial. Oleh karena itu, geografi dapat memperoleh data dan fakta di mana saja dan kapan saja.

Eratosthenes
Geografi pertama kali diusulkan oleh Eratosthenes dalam tulisannya berjudul Geografika. Geografi di awal berarti tentang permukaan bumi, bahwa laut terlibat, cuaca, flora, fauna, tanah dan manusia. Apa yang disebut bumi pada masa itu adalah permukaan bumi yang memiliki wilayah terbatas. Perlahan-lahan, pria menyadari bahwa apa yang tahu tentang permukaan bumi jelas terbatas. Fakta dalam kehidupan sehari-hari menghasilkan perasaan yang tidak memuaskan tentang apa yang telah dipelajari.

Pada waktu itu, norma-norma agama masih kuat dalam analisis ilmiah. Pada tahap berikutnya, pengetahuan geografis dikembangkan oleh Copernicus. Dia berargumen bahwa bumi bukanlah pusat revolusi benda langit, namun matahari adalah pusat revolusi benda langit. Teori ini disebut teori heliosentris.

Di usia pertengahan, Bernadus Veranus geografi dibagi menjadi dua bagian sebagai berikut:
1. Geografi generalis = analisis> Ini fenomena mencakup: litosfer, atmosfer hidrosfer, dan bentuk permukaan bumi.
2. Geografi Spesialis = analisis> Ini meliputi masalah demografi dan sosial.

Pada awal abad ke-2, seorang tokoh yang bernama Claudius geografi Ptolemaeus muncul, ia didefinisikan geografi sebagai penjelasan dari beberapa atau seluruh permukaan bumi melalui peta. Kontribusi yang paling berharga dari Claudius Ptolemaeus dengan ilmu pengetahuan geografis adalah usahanya untuk membuat peta yang dikenal sebagai peta Ptolemaeus itu.

Pada tahap berikutnya, dua titik pandang dalam geografi dikembangkan, yaitu sebagai berikut:
1. Fisis Determinis => Menurut sudut pandang fisis determinis, organisme hidup dipengaruhi oleh hukum alam. Angka yang diikuti sudut pandang ini adalah Ratzel, Huntington, dan Karl Richter.
2. Posibilis => Menurut sudut pandang posibilis, manusia selain dipengaruhi oleh alam, juga memiliki peran dalam alam sesuai dengan perkembangan budayanya. Sudut pandang ini dipelopori oleh Paul Vidal de La Blanche.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar